WELCOME: Selamat datang di situs gudang pengalaman. Database Tokoh Indonesia terlengkap yang tengah dikembangkan menjadi Ensiklopedi Tokoh Indonesia online.

KIRIM BIOGRAFI: Sudahkah Anda punya "Rumah Biografi" di Plasa Web Tokoh Indonesia? Silakan Kirim Biografi dan CV Anda ke redaksi@tokohindonesia.com

PERTANYAAN: Bila Anda punya pertanyaan untuk TokohIndonesia.com, silakan hubungi kami dengan menggunakan FORM KONTAK yang disediakan.

LOGIN: Anda harus login agar bisa mengakses semua konten dan fitur di TokohIndonesia.com. Bila login bermasalah, silakan Refresh (Ctrl + F5) browser Anda.

TELL THE WORLD: Don't forget to Bookmark/Share TokohIndonesia.com

Berita Pilihan TokohIndonesia.com memilihkan (menyaring) berita-berita terbaik dan relevan dari beberapa portal berita di Indonesia. Berita di-update setiap jam.
Facebook TokohIndonesia.com Twitter TokohIndonesia.com YouTube TokohIndonesia.com Google Plus TokohIndonesia.com Berita Tokoh - Aplikasi Android Tokoh Indonesia

Toleransi Beragama


Toleransi Beragama
e-ti | rpr-ppc

Kawan saya pernah bilang bahwa begitu kita dilahirkan, kita sudah dikondisikan oleh budaya, kebiasaan, kepercayaan, termasuk agama yang berlaku setempat. Boleh dikatakan bahwa kita menjadi apa adanya sekarang, karena sebuah "kebetulan" yang bukan kita pilih.

Tokoh Terkait

Saya bayangkan, apabila saya dilahirkan di sebuah keluarga keturunan Cina, mungkin saya akan beragama Budha, Kong Hu Chu, atau Kristen. Apabila saya dilahirkan di pedalaman hutan Papua, mungkin saya akan menjadi penganut animisme, atau kalau kebetulan orangtua saya anggota jemaah Ahmadiyah, mungkin saya juga akan menjadi pemeluk Ahmadiyah yang taat.

Apabila ada yang merasa beruntung karena dilahirkan dalam keluarga Islam sehingga bisa menjadi pemeluk Islam, begitu pula perasaan yang sama dialami oleh mereka yang dilahirkan dalam keluarga Kristen, Hindu, Budha, Ahmadiyah dan sebagainya.

Apakah mereka bisa disalahkan hanya karena menaati sesuatu ajaran, ritual atau mazhab keagamaan yang disosialisasikan sejak kecil yang mana mereka tidak bisa memilih atau menghindarinya?

Saya tidak memilih untuk dilahirkan di dalam keluarga Islam dan dibesarkan secara itu, tetapi saya bersyukur bahwa melalui agama Islam saya bisa mengenal Tuhan. Karena itu saya ingin dihormati dengan segala atribut yang saya miliki, tetapi saya tidak bisa memaksakan orang lain untuk percaya kepada agama saya. "Tidak ada paksaan untuk memasuki agama" (Al-Baqarah:256).

Begitu pula pemeluk agama lainnya yang harus dihormati karena menyembah Tuhannya melalui ritual keagamaannya, karena mereka juga tidak memilih untuk dilahirkan dan dibesarkan dalam lingkungan agama atau mazhabnya.

Oleh karena itu, tindakan brutal sekelompok orang yang mengaku ingin menegakkan agama dengan teror, ancaman, dan pengrusakan tempat ibadah, atau memaksa kelompok lain untuk jangan berbeda, adalah tindakan yang bertentangan dengan hakikat toleransi beragama dan hak azasi manusia yang dijamin oleh konstitusi. Hal itu juga bertentangan dengan spirit dari agama itu sendiri.

*

JALALUDDIN Rumi, seorang Penyair Legendaris Indonesia
Penyair Legendaris Indonesia
penyair
Sufi besar dari Persia pada abad ke-13, pernah menuliskan kisah Nabi Musa yang diajarkan Tuhan untuk bersikap toleran terhadap pemahaman yang berbeda, yang dituangkan dalam bait-bait puisinya yang indah dalam Masnawi.

Puisi ini telah diterjemahkan dari bahasa Persia oleh Nicholson dengan judul The Shepherd's Prayer by Rumi in RA Nicholson's Rumi, Poet and Mystic, London , 1950. Berikut terjemahan bebasnya:

"Ketika Musa sedang berjalan, ia mendengar seorang penggembala yang sedang berdoa sambil meratap. 'Oh Tuhan di manakah gerangan Engkau, karena aku ingin melayani-Mu dan menjahitkan sepatu-Mu, dan menyisirkan rambut-Mu. Aku ingin mencucikan baju-Mu, membunuh kutu kepala-Mu dan membawakan susu untuk-Mu, oh Duhai yang maha terpuji."

Mendengar kata-kata yang dianggap bodoh tersebut, Musa berkata, "Kepada siapa kamu berbicara? Betapa kata-kata itu tidak bermakna; memalukan dan liar! Sumbat mulutmu dengan kapas!... Tuhan yang Maha Agung tidak memerlukan pelayanan seperti itu."

Sang penggembala menjadi amat kecewa dan sedih, dan ia merobek bajunya sambil pergi ke arah yang tidak menentu. Kemudian datang wahyu Tuhan kepada Musa: "Kamu telah memisahkan hamba-Ku dari Aku...Aku telah anugerahkan kepada setiap manusia cara berdoa masing-masing; Aku telah berikan cara khusus kepada masing-masing untuk berekspresi. Bahasa yang digunakan oleh orang Hindustan adalah sangat indah bagi pemeluk Hindu, begitu pula bahasa Sindhu yang amat indah bagi pemeluk Sindhu.

Aku tidak melihat pada ucapan lidah, tetapi Aku melihat ke dalam sanubari dan perasaan terdalam hati manusia. Aku melihat ke dalam hati manusia untuk melihat apakah ada kerendahhatian, walaupun ucapannya tidak menunjukkan demikian. Cukuplah sudah segala macam ungkapan dan metofora! Aku menginginkan hati yang membara dengan api cinta, hati yang membara! Biasakanlah dengan bara api tersebut!"

*

TUHAN memang sengaja menciptakan manusia secara berbeda-beda suku bangsa, budaya, dan agama. "Kami telah menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku, agar kamu saling mengenal. Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah yang paling taqwa di antara kamu" (Al-Hujurat: 13). Arti taqwa menurut Prof DR Hamka dalam tafsir Al Azharnya adalah memelihara diri dari perbuatan yang tidak disukai Tuhan, selalu melakukan kebajikan, dan mempunyai tingkah laku terpuji.

Jadi, siapa pun yang memiliki akhlak yang mulia, takut kepada Tuhan, dan selalu menjaga lidah, tangan, dan hati dari perbuatan yang tidak terpuji, maka merekalah yang paling mulia di sisi Tuhan. Sebaliknya, mereka yang tinggi hati, merasa diri paling beriman dan benar, pendendam dan pemarah, gemar melakukan penyerangan, perusakan, dan perilaku buruk lainnya, adalah tindakan yang tidak mencerminkan ketaqwaan, walaupun orang tersebut mengaku telah beragama.

Perangai yang baik atau ketaqwaan adalah syarat untuk menemukan Tuhan. Plotinus, seorang mistikus neoplatonik Romawi abad ke-3 pernah berkata, "Tidak akan pernah suatu jiwa mengenal Keindahan Agung (Tuhan) kecuali jiwa itu sendiri menjadi indah". Seperti halnya pendapat Jalaluddin Rumi, "Hanya Kebenaran yang mengetahui Kebenaran". Dengan kata lain, hanya mereka yang hatinya sudah bersih (taqwa) yang bisa mencapai Tuhan.

Hal yang serupa juga diungkapkan oleh Sachiko Murata dalam bukunya The Tao of Islam bahwa servanthood; pengabdian, kerendah-hatian, dan penyerahan diri adalah kualitas yang pertama-tama yang harus dimiliki untuk mendapatkan kedudukan sebagai wakil Tuhan di muka bumi. Namun, kebanyakan manusia yang merasa telah beragama mengklaim dirinya sebagai wakil Tuhan di muka bumi, tanpa mempunyai kualitas servanthood. Sehingga yang terjadi adalah pemujaan akan kebesaran diri, termasuk pemujaan terhadap apa yang diyakininya sebagai yang lebih baik dari yang lainnya.

Sifat ini adalah sifat Iblis yang menyatakan kebesaran dirinya, "Aku lebih baik dibandingkan Adam" (Al-Araf:12). Manusia seperti ini berpikir bahwa mereka telah menyembah Tuhan, tetapi sebetulnya sedang menyembah dirinya sendiri dengan segala atribut yang dimilikinya (materi, kekuasaan, termasuk agama yang dianutnya).

*

MENURUT seorang Sufi yang lama bermukim di AS, Bawa Muhayaiddeen, seluruh manusia di dunia ini diibaratkan sebagai para musafir yang sedang dalam perjalanan panjang di gurun pasir untuk menuju suatu tempat keabadian.

Kita semua sedang mencari air kesejukan di sebuah oase untuk bekal dalam perjalanan panjang ini. Sesampainya di oase, kebanyakan manusia lupa untuk mengambil air kesejukan tersebut, karena melihat adanya perbedaan di antara mereka. Ada yang membawa wadah air dari logam, ada juga yang dari kuningan, kayu, dan sebagainya.

Manusia saling menyalahkan bahwa wadah yang dibawa orang lain adalah salah karena seharusnya memakai wadah seperti yang dimilikinya. Mereka saling beradu pendapat, bahkan berkelahi, dan saling membunuh. Ketika waktu mereka telah habis, mereka tidak sempat mengisi wadahnya dengan air kesejukan, sehingga tidak mempunyai bekal apa-apa untuk mengarungi tempat Keabadian.

Hanya segelintir manusia yang betul-betul memfokuskan dirinya untuk mengambil bekal air kesejukan tersebut, tanpa menghiraukan perbedaan wadah orang lain. Mereka inilah yang mempunyai bekal cukup untuk mengarungi kehidupan yang abadi kelak. Wallahualam (hanya Tuhan yang mengetahui Kebenaran). Suara Pembaruan, 21 Juli 2005.

***TokohIndonesia DotCom (Ensiklopedi Tokoh Indonesia)


Ditayangkan oleh redaksi  |  Dibuat 22 Jul 2005  |  Pembaharuan terakhir 11 Aug 2012
Pks Solusi Permasalahan Bangsa (1) Prospek Dan Dinamika Politik 2011

Update Data & Sponsorship

Dukungan Anda, Semangat Kami

(1) Promosikan website ini kepada publik. (2) Gunakan fitur Sindikasi TokohIndonesia.com. (3) Pasang Iklan di TokohIndonesia.com (4) Dukungan Dana sebagai sponsor (5) Memberitahu redaksi bila ada data/informasi yang salah/kurang akurat. (6) Beri pendapat Anda di kolom komentar. (7) Dukungan Data berupa biografi singkat, foto close up terbaru minimal 1 lembar ukuran 3R/4R dan riwayat hidup/CV terbaru. Kami juga akan dengan senang hati menyebut nama Anda sebagai kontributor.

Update Konten/Saran

Bila Anda (Sang Tokoh) atau Kerabat/Rekan dari Tokoh ingin:

  • Menambah (Daftar) Tokoh
  • Memperbaharui CV atau Biografi
  • Menambah Publikasi (Wawancara, Opini, Makalah, Buku)
  • Menambah RSS Feed situs pribadi/Twitter
  • Menambah Galeri Foto
  • Menambah Video
  • Menjadi Member
  • Memasang Banner/Iklan
  • Memberi Dukungan Dana
  • Memberi Saran

Contoh Penggunaan

Anda bisa melihat halaman ini untuk mendapatkan gambaran, hal apa saja yang bisa ditambah:

Rumah Presiden SBY

Rumah Presiden Soekarno

Rumah Megawati Soekarnoputri

Silakan menghubungi kami di:

  • Telp/SMS: 021-32195353, 0852-15333-143
  • Email:
  • Atau gunakan FORM KONTAK ini

Anda tidak memiliki hak akses yang cukup untuk memberi komentar

 
Ahok-Djarot

Tokoh Monitor

Buku Pilihan

thumb

Pastor and New York Times bestselling author Joel Osteen offers 90 days of inspirational devotions to help you become the best that you can be in every area of your life.

Note: 98% terawat, Hardcover, a must have.

KPK Observer

Like and Support Us

Subscribe Today!

Dapatkan berita dan penawaran terbaru seputar Tokoh Indonesia langsung di e-mail Anda. E-mail akan dikirim sekali sebulan sehingga tidak akan menjejali inbox Anda. Kami juga tidak akan membagi e-mail Anda kepada siapapun.
Terima kasih sudah mendaftar!
Domain for sale: