WELCOME: Selamat datang di situs gudang pengalaman. Database Tokoh Indonesia terlengkap yang tengah dikembangkan menjadi Ensiklopedi Tokoh Indonesia online.

KIRIM BIOGRAFI: Sudahkah Anda punya "Rumah Biografi" di Plasa Web Tokoh Indonesia? Silakan Kirim Biografi dan CV Anda ke redaksi@tokohindonesia.com

PERTANYAAN: Bila Anda punya pertanyaan untuk TokohIndonesia.com, silakan hubungi kami dengan menggunakan FORM KONTAK yang disediakan.

LOGIN: Anda harus login agar bisa mengakses semua konten dan fitur di TokohIndonesia.com. Bila login bermasalah, silakan Refresh (Ctrl + F5) browser Anda.

TELL THE WORLD: Don't forget to Bookmark/Share TokohIndonesia.com

Berita Pilihan TokohIndonesia.com memilihkan (menyaring) berita-berita terbaik dan relevan dari beberapa portal berita di Indonesia. Berita di-update setiap jam.
Facebook TokohIndonesia.com Twitter TokohIndonesia.com YouTube TokohIndonesia.com Google Plus TokohIndonesia.com Berita Tokoh - Aplikasi Android Tokoh Indonesia

Asep dan Propaganda Sejarah

  • zoom in
  • zoom out
  • font color
  • bold

Asep dan Propaganda Sejarah
e-ti | komunitashistoria.org

"Untuk menghancurkan suatu bangsa, hancurkanlah ingatan sejarah generasi mudanya." Asep Kambali memahami kebenaran kalimat itu. Dengan gigih, pendiri Komunitas Historia Indonesia ini melakukan propaganda sejarah, membuka mata generasi muda akan pentingnya pemahaman terhadap sejarah bangsa.

Pendiri Komunitas Historia Indonesia
Lihat Curriculum Vitae (CV) Asep Kambali

Silakan Login untuk melihat CV Lengkap

Tutup Curriculum Vitae (CV) Asep Kambali

QR Code Halaman Biografi Asep Kambali
Bio Lain
Click to view full article
Soeparno Prawiroadiredjo
Click to view full article
Kristina
Click to view full article
Yayah BM Lumintaintang
Click to view full article
Adjie Notonegoro
Click to view full article
Djony Teedens
Click to view full article
Fadel Muhammad
Click to view full article
Utha Likumahuwa
BERITA TERBARU

Sebenarnya, sejarah bukan bidang yang diminati Asep. Dia paham betul, bila dia nekat kuliah di bidang ini berarti telah merelakan diri terjerumus dalam masa depan suram. "Habis, mau kerja di mana setelah lulus?" katanya mengenang.

Namun, seorang guru meyakinkan dia bahwa sejarah adalah pilihan terbaik untuknya. "Sebagai bidang yang tak populer, apalagi menjadi incaran calon mahasiswa, peluang saya lolos PMDK lebih besar, nyaris tanpa saingan," ujarnya.

Daripada gagal kuliah, Asep memenuhi saran itu.

Betul saja, Asep yang sesungguhnya lebih tertarik jurusan Bahasa Inggris, diterima pada Program Studi Pendidikan Sejarah Universitas Negeri Jakarta.

Ia sempat kecewa. Namun, kekecewaannya sedikit pupus karena kakak sepupunya juga kuliah di jurusan Sejarah. "Paling tidak saya bisa meminjam buku-bukunya," katanya.

Asep memang harus berhitung betul. Sebagai anak dari keluarga amat sederhana, dia paham bagaimana menyiasati segala keterbatasan agar tak menghalangi mimpinya. Dia sadar, semangatnya untuk menuntut ilmu begitu menggebu.

"Mungkin karena orangtua saya dua-duanya enggak lulus SD. Jadi, mereka berharap agar saya tidak seperti mereka. Itulah yang melecut semangat saya," tuturnya.

Saat duduk di semester II, Asep kembali gamang. Ia ingin pindah ke jurusan Bahasa Inggris. Namun, karena takut DO (drop out), ia mengurungkan niatnya.

"Untuk bisa masuk Bahasa Inggris, saya harus keluar dari Sejarah dulu. Tapi, kalau saya tidak lulus tes, kan tidak bisa kembali ke jurusan Sejarah," katanya. Ia mengurungkan niatnya itu.

Sampai suatu hari sebuah fakta berhasil membuka matanya. "Ada senior di kampus yang menjadi tentara berpangkat kolonel. Ada pula yang sukses berkiprah di broadcasting, jadi penyiar terkenal, malah ada yang sampai bekerja di UNESCO," katanya.

Maka Asep pun meneguhkan tekad. "Ternyata kuliah di Sejarah enggak cuma jadi sejarawan," tambahnya.

Keteguhan itu membangkitkan semangatnya. Anak pasangan Saih dan Jainab ini makin sibuk berkutat di kampus. Saat duduk di semester III, ia menjadi ketua senat.

Lembaga inilah yang membuat kreativitas Asep makin terasah. Dia mencoba membuat berbagai program yang tak biasa. Pada 2002, dia—antara lain— membuat program Lomba Lintas Sejarah, dari satu museum ke museum lain di Jakarta, Bogor, Tangerang, Bekasi (Jabotabek) untuk pelajar SMA.

"Konsepnya mirip acara Amazing Race yang disiarkan salah satu televisi berlangganan. Padahal, sebelumnya saya belum pernah menonton acara itu," kata Asep.

Misinya, memperkenalkan museum dan sejarah kepada siswa dengan format berbeda. "Saya sendiri merasakan pelajaran Sejarah itu membosankan dan membuat ngantuk. Makanya, saya berusaha membuat belajar sejarah itu menjadi menarik," kata Asep.

Cikal bakal

Acara itu kemudian menjadi cikal bakal Komunitas Historia Indonesia (KHI) yang dia dirikan. Sebuah komunitas yang dibentuk Asep dengan misi mengajak generasi muda agar mengenal sejarah bangsa sendiri.

Namun, bukan jalan mulus yang dilalui Asep. Sebagai mahasiswa yang selalu kurang dana, ia kerap mengalami benturan untuk bergerak maju.

"Saya sering diomeli orangtua karena uang yang mereka kirim selalu habis," kata Asep yang menambah penghasilan, antara lain, dengan menjadi pemandu wisata, pembicara diskusi, dan pembuat program wisata sejarah.

Oleh karena itu, di tengah semangatnya untuk menghidupkan KHI, Asep harus nyambi bekerja. Tahun 2005 ia menjadi site manajer Museum Bank Mandiri, Jakarta.

Meskipun awalnya respons masyarakat tak sesuai harapan, Asep terus maju. Bersama sejumlah rekan di KHI, ia terus bergerilya. KHI getol membuat tur ke museum, menyebarkan brosur tentang KHI dan aktivitas mereka, terutama kepada generasi muda. Dia berusaha membuat tur wisata sejarah untuk kaum muda, terutama untuk mengisi liburan sekolah.

Aktivitas yang disebut Asep sebagai propaganda sejarah ini amat penting. Tanpa memahami sejarah, bangsa ini akan mudah diadu domba.

"Buktinya, saat banyak kebudayaan asli Indonesia diklaim Malaysia, tak banyak yang bersuara. Ini karena kita tidak merasa memiliki," ujar Asep yang tahun 2008 menjadi General Manager di Roemahkoe Heritage Hotel di Kota Solo.

Rasa memiliki itu, menurut Asep, hanya bisa ditumbuhkan bila kita mencintai sejarah bangsa. "Kecintaan itu bersumber dari pengetahuan. Kalau kita tidak tahu, kita akan diam," kata pria yang pernah menjadi Lihat Daftar Direktur
Lihat Daftar Direktur
Direktur
Museum Samanhoedi di Solo itu.

Ia menekankan, nasionalisme harus ditumbuhkan melalui tiga aspek, yaitu kognitif (pengetahuan terhadap sejarah), afektif (sikap), dan psikomotorik (aplikasi dalam kehidupan sehari-hari).

Tak berhenti

Setelah hampir sembilan tahun berjalan, sekarang anggota KHI di seluruh Indonesia mencapai lebih dari 2.000 orang. Kegiatan yang dilakukan KHI, antara lain, adalah berdiskusi aktif tentang berbagai isu sejarah di milis KHI.

Milis itu diikuti 3.300 anggota dan situs jejaring sosial Facebook yang beranggotakan 7.000 orang. Di luar itu, anggota KHI juga aktif menggelar tur ke berbagai tempat sejarah di seluruh Indonesia.

Sebagai nakhoda KHI, Asep membekali diri dengan melahap buku-buku sejarah, belajar dari arsip-arsip lama yang dimilikinya, berbagai dokumen sejarah yang dia peroleh dari Belanda, hingga berdiskusi aktif dengan para senior yang paham sejarah.

"Dialog dengan anggota di milinglist dan situs jejaring sosial itu juga memperkaya ilmu dan wawasan saya," ujar Asep.

Namun, Asep belum puas. "KHI tak akan pernah berhenti melakukan propaganda untuk membangkitkan cinta pada bangsa melalui sejarah dan budaya," kata Asep. e-ti

Sumber: Kompas, Kamis, 1 Juli 2010 | Dwi As Setianingsih

© ENSIKONESIA - ENSIKLOPEDI TOKOH INDONESIA
Ditayangkan oleh redaksi  -  Dibuat 28 Feb 2011  -  Pembaharuan terakhir 19 Oct 2015
Tim Pemberantas Korupsi Aktris Mumpuni Sahabat Tokoh

Baru Dikunjungi

Anda harus login untuk menggunakan fitur ini

Favorit Saya

Anda harus login untuk menggunakan fitur ini

Update Data & Sponsorship

Dukungan Anda, Semangat Kami

(1) Promosikan website ini kepada publik. (2) Gunakan fitur Sindikasi TokohIndonesia.com. (3) Pasang Iklan di TokohIndonesia.com (4) Dukungan Dana sebagai sponsor (5) Memberitahu redaksi bila ada data/informasi yang salah/kurang akurat. (6) Beri pendapat Anda di kolom komentar. (7) Dukungan Data berupa biografi singkat, foto close up terbaru minimal 1 lembar ukuran 3R/4R dan riwayat hidup/CV terbaru. Kami juga akan dengan senang hati menyebut nama Anda sebagai kontributor.

Update Konten/Saran

Bila Anda (Sang Tokoh) atau Kerabat/Rekan dari Tokoh ingin:

  • Menambah (Daftar) Tokoh
  • Memperbaharui CV atau Biografi
  • Menambah Publikasi (Wawancara, Opini, Makalah, Buku)
  • Menambah RSS Feed situs pribadi/Twitter
  • Menambah Galeri Foto
  • Menambah Video
  • Menjadi Member
  • Memasang Banner/Iklan
  • Memberi Dukungan Dana
  • Memberi Saran

Contoh Penggunaan

Anda bisa melihat halaman ini untuk mendapatkan gambaran, hal apa saja yang bisa ditambah:

Rumah Presiden SBY

Rumah Presiden Soekarno

Rumah Megawati Soekarnoputri

Silakan menghubungi kami di:

  • Telp/SMS: 021-32195353, 0852-15333-143
  • Email:
  • Atau gunakan FORM KONTAK ini

Anda tidak memiliki hak akses yang cukup untuk memberi komentar

 
Majalah Tokoh Indonesia Edisi 42

Tokoh Monitor

Buku Pilihan

thumb

Langkah-langkah praktis dalam buku ini dapat Anda terapkan dengan mudah, dan dapat menjadi pelengkap untuk kegiatan belajar formal anak di sekolah.

KPK Observer

Like and Support Us

Subscribe Today!

Dapatkan berita dan penawaran terbaru seputar Tokoh Indonesia langsung di e-mail Anda. E-mail akan dikirim sekali sebulan sehingga tidak akan menjejali inbox Anda. Kami juga tidak akan membagi e-mail Anda kepada siapapun.
Terima kasih sudah mendaftar!
Domain for sale: