WELCOME: Selamat datang di situs gudang pengalaman. Database Tokoh Indonesia terlengkap yang tengah dikembangkan menjadi Ensiklopedi Tokoh Indonesia online.

KIRIM BIOGRAFI: Sudahkah Anda punya "Rumah Biografi" di Plasa Web Tokoh Indonesia? Silakan Kirim Biografi dan CV Anda ke redaksi@tokohindonesia.com

PERTANYAAN: Bila Anda punya pertanyaan untuk TokohIndonesia.com, silakan hubungi kami dengan menggunakan FORM KONTAK yang disediakan.

LOGIN: Anda harus login agar bisa mengakses semua konten dan fitur di TokohIndonesia.com. Bila login bermasalah, silakan Refresh (Ctrl + F5) browser Anda.

TELL THE WORLD: Don't forget to Bookmark/Share TokohIndonesia.com

Berita Pilihan TokohIndonesia.com memilihkan (menyaring) berita-berita terbaik dan relevan dari beberapa portal berita di Indonesia. Berita di-update setiap jam.
Facebook TokohIndonesia.com Twitter TokohIndonesia.com YouTube TokohIndonesia.com Google Plus TokohIndonesia.com Berita Tokoh - Aplikasi Android Tokoh Indonesia

Fleksibilitas Kesenian

  • zoom in
  • zoom out
  • font color
  • bold

Fleksibilitas Kesenian
e-ti | koran-jakarta.com

Berhadapan dengan Ubiet—begitu pemusik "avant-garde" Nyak Ina Raseuki ini biasa dipanggil—bisa membuat musik terdedah dari berbagai jurusan. Ubiet baru saja pulang kembali ke Tanah Air setelah menyelesaikan pendidikan S-3, meraih gelar PhD dalam etnomusikologi dari University of Wisconsin-Madison, AS dengan disertasi "Being Islamic in Music: Two Contemporary Genres from Sumatera".

 

Dosen, musisi
Lihat Curriculum Vitae (CV) Ubiet

Silakan Login untuk melihat CV Lengkap

Tutup Curriculum Vitae (CV) Ubiet

QR Code Halaman Biografi Ubiet
Bio Lain
Click to view full article
Syamsu Rahim
Click to view full article
Wartabone
Click to view full article
Anthony Salim
Click to view full article
Raja Inal Siregar
Click to view full article
Zain Badjeber
Click to view full article
Ireng Maulana
Click to view full article
Mohammad Zain Katoe

Hari Rabu (2/9) petang lalu, ada acara di Komunitas Salihara, Pejaten, Jakarta, menampilkan Ubiet. Beberapa orang yang datang ada yang mengira Ubiet akan menyanyi. Maklum, untuk kalangan tertentu, Ubiet dikenal sebagai Lihat Daftar Penyanyi
Lihat Daftar Penyanyi
penyanyi
dengan pendekatan musik dan pengungkapan vokal yang unik.

Dalam dunia industri rekaman, dia telah menghasilkan tiga album, yakni Archipelagongs (2000), Music for Solo Performer: Ubiet Sings Tony Prabowo (2006); dan Ubiet Kroncong Tenggara (2007). Dia tampil di beberapa panggung musik seperti ketika Kompas menyelenggarakan "Megalitikum-Kuantum" tahun 2005. Ia juga pernah mengisi soundtracks film, selain menjadi Lihat Daftar Penyanyi
Lihat Daftar Penyanyi
penyanyi
di berbagai kafe.

Ternyata, di Salihara petang itu Ubiet tidak menyanyi. Dia menjadi pembicara pada seri diskusi Ramadhan. Ia menyampaikan makalah "Dua Musik Islami dari Sumatera"—suatu pemikiran yang disarikan dari disertasi doktornya, Being Islamic in Music.

Tentang apa disertasi Anda?

Disertasi saya tentang kesenian, terutama musik. Saya memilih hanya dua kelompok musik, yaitu Kande di Pejuang dari Aceh
Pejuang dari Aceh
Aceh
, laki-laki, Lihat Daftar Penyanyi
Lihat Daftar Penyanyi
penyanyi
Rafly yang populer, musik pop; yang satu lagi saya pilih Kerinci di Provinsi Jambi, kelompok musik sike rebana, Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
perempuan
, tradisi.

Ceritanya, ketika saya menyelesaikan kelas-kelas pada tahun 2000, saya pulang ke sini mau ke Pejuang dari Aceh
Pejuang dari Aceh
Aceh
untuk meneruskan (penelitian) sung poetry. Kompleksitas hubungan antara Islam dan sung poetry inilah yang hendak saya perdalami sebagai kelanjutan tesis master saya tentang seudati, salah satu bentuk sung poetry di Pejuang dari Aceh
Pejuang dari Aceh
Aceh
.

Tetapi, Aceh sedang tidak aman, puncak-puncaknya konflik bersenjata, yang membuat saya tidak bisa datang ke sana. Saya memindahkan penelitian saya ke Kerinci. Dalam kurun 2001-2003, saya bolak-balik ke Kerinci, akhirnya saya memutuskan untuk melihat sike rebana yang sebelumnya saya lihat dalam Festival Istiqlal tahun 1995.

Setelah tsunami tahun 2004, Aceh mulai terbuka. Mulai tahun 2005 sampai 2006 saya datang lagi ke Aceh mengamati Kande. Kebetulan Kande ini suatu genre populer dan laki-laki. (Dengan dua contoh itu), yang satu populer dan laki-laki, satu lagi tradisi dan Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
perempuan
, mungkin saya bisa membuka kompleksitas hubungan antara Islam dan musik.

Hipotesisnya?

Saya ketemui di dua kelompok ini ada semacam fleksibilitas atau plastisitas dalam mereka berkesenian, bermusik. Jadi, kesenian itu tidak patuh begitu saja pada formalitas agama.

Sementara musik Islami yang kita kenal kebanyakan adalah musik yang menyampaikan pesan melalui lirik yang sifatnya didaktif, berkhotbah. Sedangkan mereka (maksudnya dalam Kande dan sike rebana tadi) tidak karena sumber-sumber mereka bukan hanya Islam, tetapi sinkretisme. Ada Islam, sufisme, bermacam-macam.

Dalam satu bagian disertasi saya membandingkan dengan musik pop Islami yang ada di Jakarta, yang nasional. Musik pop Islami yang nasional sifatnya lebih didaktis, menyampaikan pesan-pesan moral, di sana tidak begitu. Sifatnya lebih terselubung, lirik maupun unsur-unsur musiknya.

Sementara yang saya lihat pada musik nasional, Islami itu hanya kulit, klipnya misalnya orang berwudu. Jadi, unsur-unsur di luar musik yang dianggap Islami.

Apa yang Anda maksud dengan unsur musik?

Terutama nada dan juga lirik.

Bagaimana nada yang Islami?

Ini kompleks. Sike itu berasal dari kata zikir yang artinya puji-pujian kepada Allah. Tetapi, sike rebana bergeser, dia berzikir, tetapi menggunakan Kitab Barzanji yang isinya puji-pujian kepada Muhammad. Isinya sudah bergeser.

Liriknya menggunakan, misalnya, satu lagu memakai satu dua kalimat Kitab Barzanji, tetapi sudah diliukkan, diputarbalikkan, sehingga menjadi suku kata tidak bermakna.

Lagunya sendiri?

Nah, ini juga menarik. Kalau bacaan Quran menggunakan modus skala nada Arab—maqam. Dalam sike itu tidak digunakan. Dia menggunakan lima nada dan dekat dengan skala nada diatonis.

Justru pertanyaannya, bagaimana kita bisa mengidentifikasi ini musik Islami dan yang itu bukan. Sebetulnya, pelabelan musik Islam baru datang sejalan dengan Islamisasi di berbagai bidang, termasuk politik dan ekonomi. Saya rasa itu ada hubungannya. Jadi, semua orang ingin berislam-islam. Saya agak keras mengenai ini dalam ceramah di Salihara. Mungkin ada yang tidak suka.

Orang Aceh dan orang Kerinci sepuluh tahun lalu tidak pernah mengatakan, musik mereka Islami. Dengan sendirinya, musiknya sudah Islam karena musik mereka organik, yang tidak perlu diberi label Islam. Tetapi, karena mengerasnya formalitas agama melalui partai-partai politik, perda-perda syariah, membuat akhirnya pemusik-pemusik dan khalayak pendengarnya membubuhkan label Islami.

Bagaimana dengan musik gambus yang sudah ada sejak tahun 1960-an?

Saya tidak terlalu menyinggung gambus dalam disertasi saya, tetapi menurut saya musik Islam selama ini—yang telanjur disebut musik Islam—adalah segala sesuatu yang datang dari Timur Tengah. Apa-apa yang datang dari Timur Tengah dianggap Islami. Ada kelompok kasidah yang menyanyikan sebuah lagu dengan musik gambusnya. Ternyata, menurut teman saya yang berbahasa Arab, liriknya sangat erotis.

Jadi, karena selalu dikaitkan dengan Timur Tengah, kalau ada alat musik gambusnya, disebut Islami. Padahal, gambus itu terminologi untuk alat musik.

Tidak serta-merta apa-apa yang dari Timur Tengah adalah Islami. Bisa saja musik yang ada di Lombok atau di mana pun yang dimainkan masyarakat Muslim dan dimainkan dalam konteks Islam, misalnya untuk perayaan hari-hari besar Islam, kita bisa mengidentifikasikannya juga sebagai musik Islam meskipun dia menggunakan skala nada pelog dan slendro.

Saya contohkan, zaman dulu di desa-desa di Jawa, azan dan mengaji Quran menggunakan skala nada slendro pelog. Sekarang baru menggunakan maqam, skala nada Asia Barat. Azan itu pelog, saya mengutipnya dari Endo Suwanda, sampai tahun 1970-an. Dekat seperti kita mendengarkan orang nembang. Sayang kan jadinya.... Saya menganggap kesenian Islam tidak selalu berasal dari Arab. Kekayaan musik Islam itu lebih banyak.

Contoh lain warna lokal Islam?

Setiap kultur di Indonesia punya warna Islam, artinya tidak bisa kita pakai satu ukuran saja untuk mengatakan musik ini Islami. Misalnya, beduk. Beduk datang dari China, tetapi dia dianggap sebagai Islami. Itu bagus, kan.... Bercampur dengan yang lokal, seperti yang saya lihat di Kerinci dan Aceh. Jadi, tidak seperti musik pop nasional yang Islami yang menurut saya oportunis, tiba-tiba ada di bulan Ramadhan dan isinya sangat didaktis, khotbah. Sementara di Kerinci dan Kande mereka tidak mencoba menyampaikan pesan itu secara telanjang.

Apa makna dari semua itu?

Salah satu tesis saya adalah luar biasa mereka bisa menjadi makhluk yang lain dalam keseniannya. Misalnya, di Aceh, di tengah mengerasnya syariah agama.

Itu semacam pelepasan pribadi seniman atau pelepasan pribadi masyarakat?

Di situlah saya melihat plastisitas senimannya. Mereka fleksibel. Selain itu, apa yang dihasilkan seniman sering kali lebih besar, lebih hebat, dari yang dimaksud si seniman. Hasil kreativitas yang dalam musik Islami jangan-jangan melawan formalisme agama. Dan itu memang hanya terjadi dalam kesenian di atas panggung. Begitu turun panggung mereka mengikuti formalisme agama.

Tidak bermasalah dengan masyarakat atau penguasa?

Bisa jadi. Di Aceh semakin tidak ada seniman Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
perempuan
di atas panggung. Yang diuntungkan seniman laki-laki.

Bagaimana kira-kira Anda melihat tren ke depan?

Dengan mengerasnya formalisme agama, saya khawatir mereka akan menuruti formalisme agama itu. Saat ini mereka tidak dilarang, tetapi yang saya lihat di situlah fleksibilitas itu. Walaupun mereka mendapat tekanan, tetapi mereka bisa menyiasatinya, dan sampai hari ini belum ada yang berkeberatan dengan musik mereka.

***

Beasiswa di Ujung Kuliah

Bangga Juga Mendapat dari Indonesia...

Sebenarnya, Ubiet ini mau jadi penyanyi atau akademisi? Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
wanita
berdarah Aceh kelahiran Jakarta, 24 Mei 1965, itu tertawa. Yang jelas, Ubiet yang mewarnai kuku jari-jari kakinya dengan kuteks warna biru ini telah menapaki karier akademis sampai meraih gelar PhD di bidang etnomusikologi—gelar yang hanya disandang segelintir orang di negeri ini.

Hari-harinya kini diisi dengan kegiatan mengajar di Institut Kesenian Jakarta tempat dulu dia pernah kuliah, selain terlihat di berbagai komunitas kesenian, bersama suaminya, Penyair Legendaris Indonesia
Penyair Legendaris Indonesia
penyair
yang juga dikenal sebagai pemikir kebudayaan, Nirwan Dewanto. Selama menempuh studinya di Wisconsin, Nirwan yang kini kerap disopiri kendaraannya oleh Ubiet sering sekali menemani.

"Nirwan bolak-balik menyusul ke sana, kayak jetset...," kata Ubiet tertawa. "Dia tidak sekolah karena dia tidak berminat pada dunia akademis. Dia menulis dan produktif sekali. Buku puisinya, Jantung Lebah Ratu, dirilis sebelum saya berangkat. Saya enggak tahu dia menulis apa, kami tidak saling mengintip. Kami saling diskusi, tetapi tidak saling mengintip."

Migrasinya dari dunia musik pop ke musik yang "serius" kata Ubiet merupakan sesuatu yang biasa terjadi dalam kesenian, di mana, seperti dirinya, selalu ingin "merusak" sesuatu yang telah ada sebelumnya.

"Saya kira seorang seniman harus begitu. Bukan berarti pindah genre. Orang boleh berada pada genre tertentu, tetapi bentuk harus berubah, bertransformasi, dengan jenis musik yang sama atau berbeda."

Yang membawa dia sampai Wisconsin antara lain karena pertemuan dengan profesor yang kemudian menjadi pembimbingnya, Anderson (Andy) Sutton—ahli musik Jawa. Dia tertarik pada etnomusikologi karena tertarik para tradisi berikut keberagaman di dalamnya.

Dalam soal bersekolah di Amerika ini, Ubiet menceritakan terutama bagaimana dia mendapat beasiswa. "Saya pertama kali dapat dari Ford Foundation untuk S-2, lalu Asian Cultural Council, dan UW Madison. Saya frustrasi tidak dapat apa-apa dari Indonesia," cerita dia.

Hanya saja, di ujung dia menjalani masa pendidikan selama sekitar delapan tahun mondar-mandir Jakarta-Madison-Kerinci-Aceh (sambil mondar-mandir nyanyi kontemporer dan keroncong), ia mendapat beasiswa bernama Beasiswa Unggulan dari Depdiknas.

"Jumlahnya kecil, tetapi bisa untuk tambahan. Bangga juga di ujung sekolah saya mendapat dari Indonesia," kata dia. e-ti

Sumber: Kompas, Minggu, 6 September 2009 | Penulis: Bre Redana-Ninuk M Pambudy

© ENSIKONESIA - ENSIKLOPEDI TOKOH INDONESIA
Ditayangkan oleh redaksi  -  Dibuat 22 Feb 2011  -  Pembaharuan terakhir 23 Feb 2012
Perumus Ikrar Sumpah Pemuda Partai Demokrat Santun Atau Sadis

Baru Dikunjungi

Anda harus login untuk menggunakan fitur ini

Favorit Saya

Anda harus login untuk menggunakan fitur ini

Update Data & Sponsorship

Dukungan Anda, Semangat Kami

(1) Promosikan website ini kepada publik. (2) Gunakan fitur Sindikasi TokohIndonesia.com. (3) Pasang Iklan di TokohIndonesia.com (4) Dukungan Dana sebagai sponsor (5) Memberitahu redaksi bila ada data/informasi yang salah/kurang akurat. (6) Beri pendapat Anda di kolom komentar. (7) Dukungan Data berupa biografi singkat, foto close up terbaru minimal 1 lembar ukuran 3R/4R dan riwayat hidup/CV terbaru. Kami juga akan dengan senang hati menyebut nama Anda sebagai kontributor.

Update Konten/Saran

Bila Anda (Sang Tokoh) atau Kerabat/Rekan dari Tokoh ingin:

  • Menambah (Daftar) Tokoh
  • Memperbaharui CV atau Biografi
  • Menambah Publikasi (Wawancara, Opini, Makalah, Buku)
  • Menambah RSS Feed situs pribadi/Twitter
  • Menambah Galeri Foto
  • Menambah Video
  • Menjadi Member
  • Memasang Banner/Iklan
  • Memberi Dukungan Dana
  • Memberi Saran

Contoh Penggunaan

Anda bisa melihat halaman ini untuk mendapatkan gambaran, hal apa saja yang bisa ditambah:

Rumah Presiden SBY

Rumah Presiden Soekarno

Rumah Megawati Soekarnoputri

Silakan menghubungi kami di:

  • Telp/SMS: 021-32195353, 0852-15333-143
  • Email:
  • Atau gunakan FORM KONTAK ini

Anda tidak memiliki hak akses yang cukup untuk memberi komentar

 
Majalah Tokoh Indonesia Edisi 42

Tokoh Monitor

KPK Observer

Buku Pilihan

thumb

Cameragenic atau Auragenic? Temukan jawabannya dalam Camera Branding!

KPK Observer

Like and Support Us

Subscribe Today!

Dapatkan berita dan penawaran terbaru seputar Tokoh Indonesia langsung di e-mail Anda. E-mail akan dikirim sekali sebulan sehingga tidak akan menjejali inbox Anda. Kami juga tidak akan membagi e-mail Anda kepada siapapun.
Terima kasih sudah mendaftar!
Domain for sale: