WELCOME: Selamat datang di situs gudang pengalaman. Database Tokoh Indonesia terlengkap yang tengah dikembangkan menjadi Ensiklopedi Tokoh Indonesia online.

KIRIM BIOGRAFI: Sudahkah Anda punya "Rumah Biografi" di Plasa Web Tokoh Indonesia? Silakan Kirim Biografi dan CV Anda ke redaksi@tokohindonesia.com

PERTANYAAN: Bila Anda punya pertanyaan untuk TokohIndonesia.com, silakan hubungi kami dengan menggunakan FORM KONTAK yang disediakan.

LOGIN: Anda harus login agar bisa mengakses semua konten dan fitur di TokohIndonesia.com. Bila login bermasalah, silakan Refresh (Ctrl + F5) browser Anda.

TELL THE WORLD: Don't forget to Bookmark/Share TokohIndonesia.com

Berita Pilihan TokohIndonesia.com memilihkan (menyaring) berita-berita terbaik dan relevan dari beberapa portal berita di Indonesia. Berita di-update setiap jam.
Facebook TokohIndonesia.com Twitter TokohIndonesia.com YouTube TokohIndonesia.com Google Plus TokohIndonesia.com Berita Tokoh - Aplikasi Android Tokoh Indonesia

Ahli Gunung Merapi

  • zoom in
  • zoom out
  • font color
  • bold

Ahli Gunung Merapi
e-ti | kompas-ferganata indra rm

Wajah lelah kurang tidur dari pria berkumis dan berkacamata dengan rambut agak kribo itu akrab bagi pemirsa televisi. Kalimat yang dia ucapkan tidak pernah bombastis meski itu menyangkut bencana letusan Gunung Merapi—gunung teraktif di Indonesia—yang sejak 26 Oktober lalu letusannya kian mengancam jiwa mereka yang berdiam di sekitar Merapi.

Kepala Pusat Vulkanogologi dan Mitigasi Bencana Goelogi (2006)
Lihat Curriculum Vitae (CV) Surono

Silakan Login untuk melihat CV Lengkap

Tutup Curriculum Vitae (CV) Surono

QR Code Halaman Biografi Surono
Bio Lain
Click to view full article
Harvey Malaihollo
Click to view full article
Raden Saleh
Click to view full article
Tumpak Hs Simanullang
Click to view full article
Manuel Kaisiepo
Click to view full article
Sanusi Pane
Click to view full article
Ria Enes
Click to view full article
Herry Zudinato
BERITA TERBARU

Bergulat dengan perilaku gunung api sejak tahun 1982, tugas yang diemban Surono meliputi tiga aras: riset pengetahuan, publikasi, dan keselamatan warga. Tiga kepentingan yang sering kali memunculkan dilema.

Lulusan jurusan Fisika ini terpanggil menekuni kegunungapian setelah pengalamannya membawa seorang periset Amerika Serikat ke Gunung Galunggung, Provinsi Jawa Barat, pada 1982, sementara Gunung Kelud memberikan pelajaran baru tentang berubahnya perilaku sebuah gunung api. Kelud yang dikenal ledakannya eksplosif (meletus dengan kekuatan besar) menjadi efusif (materi piroklastik tidak dilontarkan ke udara, tetapi meleleh, mengalir di punggung gunung).

Tugasnya mengawal Gunung Merapi kali ini entah kapan berakhir. Tak seorang pun tahu. Namun, Surono pasti akan tetap setia untuk menerapkan prinsipnya: toleransi nol demi keselamatan jiwa manusia (zero tolerance for a safe life).

Di bawah merupakan rangkuman wawancara Kompas di berbagai kesempatan, termasuk di sela-sela kesibukannya melihat pemasangan alat seismik di Universitas Gadjah Mada, Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Yogyakarta
, Sabtu (6/11/2010).

Ambil alih komando

Sejak Merapi berstatus Awas pada 25 Oktober lalu, Surono, sebagai Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Badan Geologi KeLihat Daftar Menteri
Lihat Daftar Menteri
Menteri
an Energi dan Sumber Daya Mineral, mengambil alih komando pemantauan dan mitigasi bencana yang sebelumnya dipegang Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kegunungapian Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Yogyakarta
.

Sejak saat itu seluruh data pemantauan instrumental dan visual Merapi diolah, diserap, dan dianalisisnya untuk mengambil keputusan-keputusan penting, khususnya terkait dengan keamanan warga di sekitar Merapi—ini terkait dengan penentuan radius bahaya primer Merapi.

Tugas yang diembannya amat berat mengingat faktor-faktor: tingkat kesulitan yang tinggi dalam memprediksi perilaku suatu gunung api, keselamatan jiwa warga yang dipertaruhkan, serta dampak-dampak sosial, ekonomi, dan psikologis dari sebuah keputusan. Di ranah itulah posisi Surono berada. Selalu menghadapi dilema dari waktu ke waktu.

Hasil analisis dan keputusannya diteruskan sebagai rekomendasi kepada pemerintah daerah sekeliling Merapi dan pihak-pihak terkait lainnya. Rekomendasi itu menjadi patokan bertindak, khususnya dalam upaya mitigasi dengan mengevakuasi warga. Maka, Surono pun sering dipanggil dengan sebutan Mbah Rono, mengacu pada panggilan kuncen gunung—yang perannya dekat dengan warga.

Salah satu saat paling krusial adalah saat dia menaikkan status Merapi dari Siaga (level III) menjadi Awas (level tertinggi), pada 25 Oktober. Status Awas mengandung konsekuensi: pemerintah harus mengungsikan puluhan ribu penduduk dari "zona merah"—saat itu radiusnya 10 kilometer dari puncak.

"Jika jarak waktu antara status Awas dan letusan terlalu pendek, pemerintah daerah tidak akan punya cukup waktu mengevakuasi warga. Namun, jika jaraknya terlalu lama, akan menimbulkan masalah sosial besar karena warga akan terlalu lama di pengungsian," ujarnya suatu waktu.

Dengan segala pengalaman, pengetahuan, dan teknologi terbatas untuk memahami gunung berapi, Surono harus mengambil keputusan dalam kondisi genting. Benar saja, 35 jam setelah ditetapkan berstatus Awas, Merapi meletus pertama kali pada 26 Oktober pukul 17.02.

Meski puluhan ribu jiwa terselamatkan, Surono tetap merasa gagal karena masih terdapat 32 korban jiwa, termasuk juru kunci Merapi, Mbah Maridjan. "Saya merasa gagal karena ternyata tidak bisa dipercaya oleh mereka yang masih bertahan di zona bahaya," ujar Surono.

Letusan 26 Oktober itu bukan babak akhir drama Merapi tahun ini. Rentetan letusan hingga Jumat (5/11) terus terjadi—letusan pada 3 November dan 5 November berskala lebih dahsyat dibandingkan dengan letusan 26 Oktober. Keputusan-keputusan krusial terus menghadang dari waktu ke waktu. Bahkan sempat keputusan memperluas radius berbahaya menjadi berbeda dengan pemerintah setempat. Radius bahaya terus meluas dari 10 km menjadi 15 km (3 November) dan menjadi 20 km pada 5 November.

Tugas Surono masih panjang karena tidak ada yang tahu kapan gejolak Merapi akan berhenti. Tak ada yang bisa menjamin klimaks letusan telah tercapai. Tugas Surono semakin berat dan memusingkan karena kali ini Merapi keluar dari tabiat khasnya yang "kalem" dan tidak meledak-ledak.

Meski sudah ada persiapan sejak tahun 2007, setelah Merapi meletus 2006, tak seorang pun mengira letusan kali ini bakal sedemikian besar. "Tadinya kami mengira masyarakat kita sudah cukup terdidik untuk menghadapi bahaya letusan Merapi. Masyarakat masih terus mengacu pada pengalaman letusan-letusan sebelumnya. Padahal generasi yang mengalami letusan tahun 1930 tinggal sedikit, sementara letusan tahun 1994 dan 2006 sifatnya hanya sektoral dan kecil. Kita perlu belajar bahwa ternyata Merapi berubah," tutur Surono.

Ingatan empiris

Dia menjelaskan, karena acuan yang ada hanya ingatan empiris, pada waktu Awas masyarakat tidak melihat api diam, juga tidak terbiasa dengan status Awas yang demikian pendek. Rupanya kekagetan melihat perilaku Merapi yang berubah juga dialami ilmuwannya. Sejak tanggal 23 Oktober, energi Merapi meningkat langsung menjadi tiga kali lipat daripada letusan 1997, 2001, ataupun 2006. "Sewaktu kita mau menaikkan ke status Awas, proses pengambilan keputusannya jadi krusial karena hanya sejam," katanya.

"Tidak ada pengetahuan yang bisa mengontrol kemauan alam, termasuk mengatur Merapi. Yang tahu maunya Merapi, ya cuma Merapi sendiri. Saya hanya membaca dan menyampaikan pesan-pesannya saja," ujarnya. Dia kini sering menambahkan, "Mari kita berdoa, berharap yang terbaik yang terjadi, semoga kondisi tidak semakin parah."

Sebagai upaya mitigasi, tidak perlu semua gunung api ditambah alat pemantau. "Selektif saja, di daerah bahaya yang dekat dengan tempat wisata. City volcano, seperti Merapi ini, perlu ditambah peralatan pemantaunya, makanya kita datangkan dari Sinabung. Dari empat stasiun pemantau di Merapi, tinggal Plawangan yang menyala, tiga yang lain mati, tidak kuat terkena erupsi. Sekarang sedang kita tambah dengan memasang alat pemantau di UGM, Museum Merapi, dan Imogiri," tuturnya. Dia menegaskan, data dari pos-pos gunung api adalah lini pertahanan terdepan, lini kedua ada di kantor pusat vulkanologi di Bandung. "Sistem peringatan dini yang kita pasang harus disertai riset tentang karakter setiap gunung api," lanjutnya.

Sebagai negeri di daerah cincin api dengan 129 gunung api, negeri ini kaya akan ilmuwan. "Ahli kita banyak sebenarnya, banyak yang dilamar oleh lembaga riset luar negeri. Riset itu penting, tapi tetap harus berguna, harus bisa dipakai untuk mitigasi, what next, jangan sampai riset itu kesimpulannya masih kurang data dan perlu riset lanjutan," tegasnya.

Teknologi yang dimiliki Indonesia sebenarnya telah mencukupi. Dia tak rela jika Indonesia menjadi laboratorium dunia. "Orang luar mencoba alat, lalu kalau bagus dijual ke kita. Ketika Badan Geologi AS (USGS) menawari Indonesia masuk dalam pemantauan 1.000 gunung api, saya tanya ke staf saya, 'Bisa tidak kamu belajar di sana lalu kamu curi ilmunya'." "Target kita, tahun 2011 sudah harus mandiri dalam teknologi. Tahun ini peta kawasan rawan bencana gunung api tipe A sudah harus selesai agar pemerintah daerah bisa segera menyesuaikan dengan penyusunan tata ruang." ungkapnya.

***

Saya Langsung Lemas

Letusan Gunung Merapi telah menarik perhatian seluruh anak negeri. Pejabat dan pengamat pun turut urun suara. Sebagian suara atau komentar tersebut bukannya membuat situasi menjadi lebih tenang, sebaliknya membuat banyak pihak terperangah. Suara tersebut berbunyi: warga di lereng Merapi perlu direlokasi.

Surono yang mengakrabi gunung dan berempati secara mendalam dengan warga kaki gunung mengatakan, "Saya orang yang mendukung masyarakat Merapi tetap tinggal di sana asal mereka bisa menyesuaikan diri. Terlalu besar kerugian ekonomi yang harus mereka tanggung jika dipindah ke lokasi yang belum tentu juga menjamin kesejahteraannya bisa kembali."

Sebagai seorang ilmuwan, dia menegaskan, "Kita tidak bisa perintahkan Merapi tidak meletus, tetapi masyarakat harus siap. Jika risiko itu tidak bisa diperkecil, baru kita pertimbangkan relokasi. Merapi itu harusnya menjadi milik masyarakat sekitar, jangan mereka yang dari luar mengintervensi. Jangan pernah berpikir dan memaksakan relokasi, biarkan masyarakat menentukan sendiri."

Surono amat respek terhadap kearifan lokal. Masyarakat di sekitar gunung api sebenarnya memiliki kesadaran bahwa gunung yang mereka tinggali bisa meletus meski terkadang jalin-menjalin dengan legenda. Contohnya di Gunung Kelud ada legenda tentang kesatria yang ditipu putri cantik. Kesatria itu diminta membangun sumur di dalam gunung sebagai akal-akalan si putri yang tidak mau dinikahi. Kesatria itu kemudian terkurung di dalam sumur. Ketika kesatria marah, itulah yang dimaknai sebagai letusan Gunung Kelud.

"Perlu ada perimbangan antara rasa dan rasio. Kalau kita terlalu mengandalkan rasa, akan berbahaya. Saya tidak arogan teknologi, tetapi yang namanya mitigasi itu tetap prioritas. Kalau wedhus gembel dibilang tidak berbahaya, itu kan keliru," ungkapnya.

Peran Surono yang amat krusial karena menyangkut nyawa ribuan orang, dia maknai sebagai tanggung jawab yang rela dia tebus hingga dipenjara sekalipun. "Dalam kondisi genting, ya harus one command, harus jelas siapa yang tanggung jawab. Kalau saya salah, saya siap masuk penjara, anak buah saya tidak salah. Dalam mengambil keputusan menaikkan status ataupun meluaskan jarak aman, saya mempertimbangkan betul dampak psikologis," tegasnya. Surono pun amat paham akan dampak sosial, ekonomi, bahkan politis.

Debat saintifik, Surono mengibaratkan "sudah buka baju", tidak lagi melihat siapa pejabatnya. Dalam kasus Merapi, selama dilandasi keyakinan saintifik, tekanan (dari luar) akan bisa diatasi. Namun, ada batas-batas yang membuat takluk, yaitu bahwa semua ini bergantung kepada Yang di Atas. Sebelum tanda tangan surat yang menyatakan status Siaga, saya selalu berdoa agar kita diberikan yang terbaik. Tekanan berat, tentu, tapi ada tim yang terdiri dari ahli-ahli terbaik. Yang sulit itu menyajikan data saintifik untuk orang awam, termasuk pemerintah daerah. Saya upayakan rekomendasi yang dikeluarkan Badan Vulkanologi bisa dimengerti oleh orang awam sekalipun untuk dijalankan.

"Sebagai makhluk beragama saya juga sempat down ketika harus mengumumkan status Awas karena terbayang beratnya beban mereka yang mengungsikan maupun yang diungsikan. Apalagi Kabupaten Sleman itu lebih disorot karena ada Mbah Maridjan," ungkapnya. Dilemanya, kalau diungsikan ternyata tidak meletus, akan jadi soal.

Awalnya dia bersyukur karena masyarakat sempat diungsikan saat letusan pertama terjadi. "Tetapi, saya langsung lemas ketika tahu ada sebagian masyarakat tetap bertahan. Saya akui ada kegagalan dalam hal membangun komunikasi dengan warga terkait mitigasi bencana. Ini adalah pelajaran yang mahal, yang luar biasa berat dampaknya," tuturnya menutup percakapan. e-ti

Sumber: Kompas, Minggu, 7 November 2010 | Penulis: Doty damayanti & Mohamad Final Daeng

© ENSIKONESIA - ENSIKLOPEDI TOKOH INDONESIA
Ditayangkan oleh redaksi  -  Dibuat 16 Feb 2011  -  Pembaharuan terakhir 23 Feb 2012
Ketua Muda Agama Ma Bapak Komik Indonesia

Baru Dikunjungi

Anda harus login untuk menggunakan fitur ini

Favorit Saya

Anda harus login untuk menggunakan fitur ini

Update Data & Sponsorship

Dukungan Anda, Semangat Kami

(1) Promosikan website ini kepada publik. (2) Gunakan fitur Sindikasi TokohIndonesia.com. (3) Pasang Iklan di TokohIndonesia.com (4) Dukungan Dana sebagai sponsor (5) Memberitahu redaksi bila ada data/informasi yang salah/kurang akurat. (6) Beri pendapat Anda di kolom komentar. (7) Dukungan Data berupa biografi singkat, foto close up terbaru minimal 1 lembar ukuran 3R/4R dan riwayat hidup/CV terbaru. Kami juga akan dengan senang hati menyebut nama Anda sebagai kontributor.

Update Konten/Saran

Bila Anda (Sang Tokoh) atau Kerabat/Rekan dari Tokoh ingin:

  • Menambah (Daftar) Tokoh
  • Memperbaharui CV atau Biografi
  • Menambah Publikasi (Wawancara, Opini, Makalah, Buku)
  • Menambah RSS Feed situs pribadi/Twitter
  • Menambah Galeri Foto
  • Menambah Video
  • Menjadi Member
  • Memasang Banner/Iklan
  • Memberi Dukungan Dana
  • Memberi Saran

Contoh Penggunaan

Anda bisa melihat halaman ini untuk mendapatkan gambaran, hal apa saja yang bisa ditambah:

Rumah Presiden SBY

Rumah Presiden Soekarno

Rumah Megawati Soekarnoputri

Silakan menghubungi kami di:

  • Telp/SMS: 021-32195353, 0852-15333-143
  • Email:
  • Atau gunakan FORM KONTAK ini

Anda tidak memiliki hak akses yang cukup untuk memberi komentar

 
Jusuf Kalla

Tokoh Monitor

Buku Pilihan

thumb

Membuka pintu langit atau pintu sorga bermakna bahwa diturunkannya rahmat Allah memberi peluang kepada kita untuk mengabdi kepada-Nya. Hanya Dia yang mengetahui seberapa besar ganjaran yang akan dilimpahkan. Inilah momentum untuk mengevaluasi perilaku kita sendiri.

KPK Observer

Like and Support Us

Subscribe Today!

Dapatkan berita dan penawaran terbaru seputar Tokoh Indonesia langsung di e-mail Anda. E-mail akan dikirim sekali sebulan sehingga tidak akan menjejali inbox Anda. Kami juga tidak akan membagi e-mail Anda kepada siapapun.
Terima kasih sudah mendaftar!
Domain for sale: