WELCOME: Selamat datang di situs gudang pengalaman. Database Tokoh Indonesia terlengkap yang tengah dikembangkan menjadi Ensiklopedi Tokoh Indonesia online.

KIRIM BIOGRAFI: Sudahkah Anda punya "Rumah Biografi" di Plasa Web Tokoh Indonesia? Silakan Kirim Biografi dan CV Anda ke redaksi@tokohindonesia.com

PERTANYAAN: Bila Anda punya pertanyaan untuk TokohIndonesia.com, silakan hubungi kami dengan menggunakan FORM KONTAK yang disediakan.

LOGIN: Anda harus login agar bisa mengakses semua konten dan fitur di TokohIndonesia.com. Bila login bermasalah, silakan Refresh (Ctrl + F5) browser Anda.

TELL THE WORLD: Don't forget to Bookmark/Share TokohIndonesia.com

Berita Pilihan TokohIndonesia.com memilihkan (menyaring) berita-berita terbaik dan relevan dari beberapa portal berita di Indonesia. Berita di-update setiap jam.
Facebook TokohIndonesia.com Twitter TokohIndonesia.com YouTube TokohIndonesia.com Google Plus TokohIndonesia.com Berita Tokoh - Aplikasi Android Tokoh Indonesia

Yusril Yusuf dan Penelitian tentang Otot

  • zoom in
  • zoom out
  • font color
  • bold

Yusril Yusuf dan Penelitian tentang Otot
e-ti | Irene Sarwidaningrum-kompas.com

Peneliti Yusril Yusuf menolak terperangkap keterbatasan. Di tengah minimnya sarana penelitian di Indonesia, dosen Fisika Fakultas Matematika dan IPA Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, itu tidak putus berusaha mengembangkan penelitiannya. Berkat keuletannya tersebut, Yusril terpilih sebagai satu-satunya wakil Indonesia dalam pertemuan ilmiah internasional Lindau Nobel Laureta ke-60 di Lindau, Jerman, 27 Juni–2 Juli lalu.

Peneliti
Lihat Curriculum Vitae (CV) Yusril Yusuf

Silakan Login untuk melihat CV Lengkap

Tutup Curriculum Vitae (CV) Yusril Yusuf

QR Code Halaman Biografi Yusril Yusuf
Bio Lain
Click to view full article
Venna Melinda
Click to view full article
Laksamana Sukardi
Click to view full article
Daan Dimara
Click to view full article
Abah Anom
Click to view full article
Lola Amaria
Click to view full article
Effendi Ghazali
Click to view full article
Eniya Listiani Dewi

Selama ini, di sebuah laboratorium kecil dengan atap bertambal plastik karena bocor, Yusril menekuni penelitiannya. Laboratorium Fisika Materi Fakultas Matematika dan IPA UGM yang didirikannya pada 2007 itu menjadi saksi keuletan lelaki kelahiran Pekanbaru, Riau, ini.

"Saya membangunnya dari nol, sekarang sudah menghasilkan seorang sarjana dan 12 master dari para mahasiswa yang meneliti di sini," kata Yusril di laboratorium kecil itu di Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Yogyakarta
.

Tidak banyak yang bisa dilihat di laboratorium tersebut, selain meja laboratorium dengan dua mikroskop. Satu mikroskop adalah hadiah dari dosen pembimbingnya di Jepang.

Terdapat pula dua perangkat komputer dan sejumlah perangkat penelitian. Di salah satu pojok ruangan ada lemari penyimpan Liquid Crystal Elastomers (LCEs) yang didapat cuma-cuma dari penemunya sendiri, profesor asal Jerman.

Dengan semua ini, Yusril mengembangkan penelitian mengenai otot berbahan LCEs untuk membuat otot buatan semirip mungkin dengan otot asli. Bahannya lentur dan kenyal mirip otot manusia serta mampu berkontraksi saat dialiri tegangan listrik.

Penelitian yang relatif baru dan belum banyak digeluti di Indonesia ini membuka celah terciptanya organ tubuh buatan yang lebih manusiawi dan mirip aslinya. Penelitian juga berpotensi dikembangkan menjadi robot elastis yang dapat digunakan untuk mencari korban di reruntuhan akibat gempa.

"Selama ini orang selalu kesulitan mencari korban gempa di bawah reruntuhan. Dengan robot yang lentur dan fleksibel, pencarian korban bisa jauh lebih mudah dan cepat sehingga jatuhnya korban jiwa bisa dicegah," ujarnya.

Empat negara

Yusril mengatakan, penelitian yang dia lakukan merupakan penelitian lintas negara. Lima peneliti dari empat negara terlibat di sini, yaitu Jepang, Jerman, Amerika Serikat, dan Indonesia. Penelitian total di Indonesia sendiri tak memungkinkan karena adanya keterbatasan sarana dan ahli.

"Kami berlima masih terus melakukan eksperimen di tempat masing-masing. Apa yang tidak bisa dilakukan di sini, ya, dilakukan di Jepang, misalnya. Atau sebaliknya, data eksperimen yang kami lakukan di sini juga bisa dipakai peneliti di Jepang atau di Jerman. Tetapi, sering kali hasil penelitian di sini tidak bisa menghasilkan pengembangan baru karena alat yang tersedia sangat terbatas," kata Yusril.

Bidang penelitian tersebut menumbuhkan minat keilmuan Yusril selama kuliah di Kyushu, Jepang, pada 2000-2008. Pada 2006 di Colorado, Amerika Serikat, bapak tiga putri itu meraih penghargaan Glenn H Brown Prize dari International Liquid Crystal Society (ILCS) atas penelitian yang dilakukannya.

Yusril tercatat sebagai peneliti pertama asal Indonesia yang berhasil meraih penghargaan tersebut. Penghargaan Glenn H Brown Prize telah diberikan kepada 32 peneliti yang sebagian besar berasal dari Eropa, Amerika, dan Jepang.

Pulang ke Indonesia, Yusril, dengan dukungan universitas dan fakultasnya, langsung mendirikan laboratorium fisika materi. Alat-alatnya sebagian pemberian dari kolega dan rekannya di luar negeri. Dia juga membimbing para mahasiswa yang tertarik dalam bidang penelitian tersebut.

Penelitian itu pula yang mengantar Yusril bertemu dengan 61 pemenang nobel dan 650 peneliti muda bidang fisika, kimia, dan fisiologis medis sedunia di Lindau, Jerman.

Dalam pertemuan tersebut, Yusril berharap dapat menemukan ilmuwan-ilmuwan lain yang dapat dia ajak berdiskusi untuk mengembangkan penelitiannya. Di Indonesia, Yusril kesulitan menemukan rekan diskusi karena masih terbatasnya peneliti di bidang ini.

Keberangkatan Yusril ke Lindau bisa dikatakan sebagai sebuah prestasi karena dia terpilih dari belasan peneliti muda dari sejumlah negara lain. Dari 10 orang yang terpilih dilingkup ASEAN, Yusril memperoleh poin tertinggi dan menjadi guest editor dalam pertemuan tahunan tersebut.

Lebih dari itu, keberangkatannya ke Lindau, Jerman, merupakan pintu untuk mengangkat dunia penelitian Indonesia di tingkat internasional. Hal ini diharapkannya dapat membuka keran kerja sama internasional yang akan memajukan penelitian di Indonesia.

Tradisi keluarga

Ketekunan Yusril pada bidang penelitian dan mengajar bisa ditelusuri dari tradisi keluarga yang mengutamakan keilmuan. Ayahnya adalah seorang guru yang kemudian bekerja pada dinas pendidikan. Sang ayah berharap, kesembilan anaknya mau melanjutkan tradisi keilmuan itu dengan menjadi guru atau dosen.

"Dan, ternyata (harapan sang ayah) berhasil, saat ini keluarga saya terdiri dari dosen, guru, dan ada satu orang yang bekerja di bidang medis," kata Yusril, sang bungsu.

Semangat keilmuan telah tecermin dalam keluarga besar itu sejak Yusril masih kecil. Meski hidup dalam kesederhanaan, keluarga tersebut selalu memprioritaskan kebutuhan sekolah dan pendidikan.

Yusril mendalami bidang fisika karena sejak SMA telah berminat pada berbagai gejala tak lazim di alam, seperti gelombang soliton atau gelombang di permukaan air yang konstan dan tidak berhenti.

Semula Yusril mengaku lebih banyak berkutat dengan pengembangan teori. Namun, hasrat keilmuwanannya tergoda lebih jauh untuk merasakan secara nyata teori-teori dalam fisika.

"Saya ini pelarian, dari orang teoretis menjadi eksperimen," katanya menambahkan.

Nyatanya, hasrat penelitian Yusril tersebut tidak hanya membawa dia menjadi seorang pelarian. Yusril telah membawa nama Indonesia ke kancah penelitian internasional dan berharap bisa berlari lebih kencang untuk penelitiannya. e-ti

Sumber: Kompas, Senin, 26 Juli 2010 | Penulis: Irene Sarwidaningrum

© ENSIKONESIA - ENSIKLOPEDI TOKOH INDONESIA
Ditayangkan oleh redaksi  -  Dibuat 04 Feb 2011  -  Pembaharuan terakhir 24 Feb 2012
Harta Berharga Kolektor Senior Diplomat Kuliner Otentik Nusantara

Baru Dikunjungi

Anda harus login untuk menggunakan fitur ini

Favorit Saya

Anda harus login untuk menggunakan fitur ini

Update Data & Sponsorship

Dukungan Anda, Semangat Kami

(1) Promosikan website ini kepada publik. (2) Gunakan fitur Sindikasi TokohIndonesia.com. (3) Pasang Iklan di TokohIndonesia.com (4) Dukungan Dana sebagai sponsor (5) Memberitahu redaksi bila ada data/informasi yang salah/kurang akurat. (6) Beri pendapat Anda di kolom komentar. (7) Dukungan Data berupa biografi singkat, foto close up terbaru minimal 1 lembar ukuran 3R/4R dan riwayat hidup/CV terbaru. Kami juga akan dengan senang hati menyebut nama Anda sebagai kontributor.

Update Konten/Saran

Bila Anda (Sang Tokoh) atau Kerabat/Rekan dari Tokoh ingin:

  • Menambah (Daftar) Tokoh
  • Memperbaharui CV atau Biografi
  • Menambah Publikasi (Wawancara, Opini, Makalah, Buku)
  • Menambah RSS Feed situs pribadi/Twitter
  • Menambah Galeri Foto
  • Menambah Video
  • Menjadi Member
  • Memasang Banner/Iklan
  • Memberi Dukungan Dana
  • Memberi Saran

Contoh Penggunaan

Anda bisa melihat halaman ini untuk mendapatkan gambaran, hal apa saja yang bisa ditambah:

Rumah Presiden SBY

Rumah Presiden Soekarno

Rumah Megawati Soekarnoputri

Silakan menghubungi kami di:

  • Telp/SMS: 021-32195353, 0852-15333-143
  • Email:
  • Atau gunakan FORM KONTAK ini

Anda tidak memiliki hak akses yang cukup untuk memberi komentar

 
Majalah Tokoh Indonesia Edisi 43

Tokoh Monitor

Buku Pilihan

thumb

This book gives you a huge knowledge of what you need for understanding the market for watches. The book is full of beautiful photos of some of the Worlds most awesome timepieces and what's under the hood.

Note: A must have buat pencinta/kolektor jam tangan. Harga cover US$35.

KPK Observer

Like and Support Us

Subscribe Today!

Dapatkan berita dan penawaran terbaru seputar Tokoh Indonesia langsung di e-mail Anda. E-mail akan dikirim sekali sebulan sehingga tidak akan menjejali inbox Anda. Kami juga tidak akan membagi e-mail Anda kepada siapapun.
Terima kasih sudah mendaftar!
Domain for sale: