WELCOME: Selamat datang di situs gudang pengalaman. Database Tokoh Indonesia terlengkap yang tengah dikembangkan menjadi Ensiklopedi Tokoh Indonesia online.

KIRIM BIOGRAFI: Sudahkah Anda punya "Rumah Biografi" di Plasa Web Tokoh Indonesia? Silakan Kirim Biografi dan CV Anda ke redaksi@tokohindonesia.com

PERTANYAAN: Bila Anda punya pertanyaan untuk TokohIndonesia.com, silakan hubungi kami dengan menggunakan FORM KONTAK yang disediakan.

LOGIN: Anda harus login agar bisa mengakses semua konten dan fitur di TokohIndonesia.com. Bila login bermasalah, silakan Refresh (Ctrl + F5) browser Anda.

TELL THE WORLD: Don't forget to Bookmark/Share TokohIndonesia.com

Berita Pilihan TokohIndonesia.com memilihkan (menyaring) berita-berita terbaik dan relevan dari beberapa portal berita di Indonesia. Berita di-update setiap jam.
Facebook TokohIndonesia.com Twitter TokohIndonesia.com YouTube TokohIndonesia.com Google Plus TokohIndonesia.com Berita Tokoh - Aplikasi Android Tokoh Indonesia

Konsisten Membangun Sulawesi Utara

  • zoom in
  • zoom out
  • font color
  • bold

Konsisten Membangun Sulawesi Utara
e-ti

Berangkat dari dunia akademik sebagai seorang dosen Fisipol Universitas Sam Ratulangi yang selalu aktif berorganisasi, akhirnya mengantarkan Drs. Adolf Jouke Sondakh, ke dunia politik praktis yakni menjadi anggota DPRD dan DPR - MPR selama beberapa periode. Ia kemudian menjadi Gubernur Propinsi Sulawesi Utara yang dilantik Maret 2000, untuk masa periode 2000-2005.

Mantan Gubernur Sulawesi Utara
Lihat Curriculum Vitae (CV) Adolf Jouke Sondakh

Silakan Login untuk melihat CV Lengkap

Tutup Curriculum Vitae (CV) Adolf Jouke Sondakh

QR Code Halaman Biografi Adolf Jouke Sondakh
Bio Lain
Click to view full article
Gedong Bagoes Oka
Click to view full article
Asep Kambali
Click to view full article
Soeparno Prawiroadiredjo
Click to view full article
Ken Soetanto
Click to view full article
Andi Amran Sulaiman
Click to view full article
Edie Haryoto
Click to view full article
Taufan EN Rotorasiko

Memiliki pengalaman yang begitu banyak di dunia akademik, politik, maupun organisasi, akhirnya sangat mendukung pekerjaannya sebagai orang nomor satu di Sulawesi Utara tersebut. Dan dilihat dari kariernya, baik di dunia akademik maupun politik, dia merupakan orang yang selalu konsisten dengan apa yang sudah diputuskannya. Di dunia pendidikan, dia tetap konsisten –tidak meninggalkannya- sampai pensiun.

Demikian halnya di dunia politik, walaupun kadang kedudukannya naik turun seperti dari DPR-RI menjadi DPRD misalnya, namun dia tetap menekuninya. Maka dalam memimpin Propinsi Sulawesi Utara ini pun, dengan segala kemampuan yang ada dia bertekad mengoptimalkan otonomisasi daerah di Bumi Nyiur Melambai itu sesuai dengan tuntutan reformasi sekaligus mempersiapkan daerah tersebut menyongsong era globalisasi.

Di awal penugasannya, salah satu putra terbaik Sulawesi Utara ini telah lebih dulu merencanakan tujuan dan sasaran pembangunan propinsi yang dipimpinnya. Dengan sangat matang dan rapi dia menyusun tujuan dan sasaran tersebut. Namun baru dua tahun awal tugasnya, terjadi berbagai hal yang tidak diduga sebelumnya. Puluhan ribu kepala keluarga datang mengungsi dari beberapa propinsi tetangga akibat kemelut sosial yang terjadi di sana.

Demikian juga dengan bencana alam yang terjadi pada akhir tahun 2000 di beberapa daerah di propinsi tersebut. Serta ancaman gunung berapi yang terjadi di Sangihe Talaud pada awal Juni 2004 sehingga mengakibatkan banyaknya penduduk yang mengungsi untuk menghindar sebelum terjadi letusan. Peristiwa-peristiwa tersebut cukup merepotkannya. Namun walaupun begitu, dia berharap apa yang telah direncanakannya masih bisa diwujudkannya.

Pria kelahiran Suluun, 20 Juni 1939, ini menjadi Gubernur Sulawesi Utara tidaklah mengherankan mengingat jenjang karier politik sudah hampir dititinya dari bawah. Terakhir, sebelum menjabat gubernur, dia adalah Ketua DPRD Sulawesi Utara. Dan lama sebelum itu, yakni sejak tahun 1970, dia telah meniti langkah politiknya dari bawah yakni sebagai Sekretaris KINO SOKSI Profesi, -salah satu Ormas Ketua Dewan Pembina Partai Golkar
Ketua Dewan Pembina Partai Golkar
Golkar
saat itu. Masa itu juga, dia sudah menjadi Pembantu Rektor III Unsrat Manado. Pada tahun 1971, dia menjadi Sekretaris BAPILU Ketua Dewan Pembina Partai Golkar
Ketua Dewan Pembina Partai Golkar
Golkar
Sulawesi Utara sekaligus menjadi Wakil Ketua DPD Ketua Dewan Pembina Partai Golkar
Ketua Dewan Pembina Partai Golkar
Golkar
Sulawesi Utara. Jabatan partai itu dipegangnya sampai empat periode yakni pada periode tahun 1971-1974, 1978-1984, 1984-1989, dan tahun 1993-1995.

Pada tahun 1971 itu juga, dia sudah terpilih menjadi anggota DPRD Sulawesi Utara. Keanggotaan legislatif daerah (DPRD) itu dipegangnya hingga tiga periode kemudian yakni sampai tahun 1987. Pada periode berikutnya, yakni periode tahun 1987-1992, dia telah menjadi anggota DPR RI. Jabatan ini pun dipegangnya sampai dua periode, dan pada periode terakhir yakni tahun 1992-1997, dia menjadi Wakil Ketua Komisi II DPR-RI.

Selepas dari anggota DPR-RI, dia hanya menjadi Ketua Penghubung Daerah (HUBDA) Sulawesi Utara FKP DPR RI, tugas partai yang sudah diembannya sejak tahun 1992. Dan seiring dengan bergulirnya reformasi yang berakhir dengan dipercepatnya Pemilu menjadi tahun 1999 dari yang seharusnya tahun 2002, maka pada Pemilu pertama era reformasi ini, dia masuk anggota legislatif di DPRD Sulawesi Utara yang sekaligus ketika itu terpilih menjadi Ketua DPRD tersebut.

Jabatan legislatif yang seharusnya dijalaninya sampai tahun 2004 itu pun tidak selesai dijalaninya sampai akhir periode sehubungan dengan terpilihnya dirinya menjadi Gubernur Propinsi Sulawesi Utara pada tahun 2000.

Mengenal lebih dalam Drs. Adolf Jouke Sondakh putra dari sang ayah M.L.Sondakh (Alm) dan ibu W.R. Rawung (Alm), ini boleh disebut bahwa dia memang sangat tepat untuk jabatan tersebut. Dia merupakan putra Gubernur Sulawesi
Gubernur Sulawesi
Minahasa
yang dilahirkan dan dibesarkan di tanah leluhurnya tersebut sehingga dirinya tidak perlu membuang banyak waktu lagi untuk belajar mengenal watak atau sifat, potensi dan lain sebagainya yang berhubungan dengan daerah tersebut.

Dia mengawali pendidikan sekolah dasar dan sekolah menengah pertamanya di Kabupaten Gubernur Sulawesi
Gubernur Sulawesi
Minahasa
. Pada tahun 1953 dia lulus Sekolah Dasar dari Tompaso, Gubernur Sulawesi
Gubernur Sulawesi
Minahasa
, kemudian melanjut ke Sekolah Menengah Tingkat Pertama di Langowan Minahasa yang diselesaikannya pada tahun 1956. Barulah setelah masuk ke Sekolah Menengah Tingkat Atas, dia ke ibukota propinsi, Manado. Lulus dari SMA pada tahun 1960, dia kemudian melanjut ke perguruan tinggi dan memilih Fakultas Sosial Politik Jurusan Akademi Negeri di Universitas Sam Ratulangi, Manado. Gelar Doktorandus-pun diperolehnya pada tahun 1966.

Sementara berkarier sebagai seorang profesional diawalinya sebagai Pembantu Khusus PD I Fak Sospol. Dan jenjang kepangkatannya sebagai pegawai negeri dimulai dari pangkat Asisten Perguruan Tinggi (E/II) pada tahun 1964. Kemudian berturut-turut hingga terakhir dengan pangkat Pembina Utama (IV/E).

Melihat data kepegawaian dari Gubernur bermarga Sondakh ini ada satu hal menarik namun mungkin pada zaman itu hal demikian masih lumrah. Ketika masih kuliah (antara tahun 1960-1966) persisnya pada tahun 1964, saat itu dia sudah menjadi pegawai negeri yang sudah berpangkat E/II. Dan yang lebih menarik lagi adalah bahwa dia bekerja di Universitas Sam Ratulangi yang sekaligus merupakan tempat kuliahnya juga. Saat itu, dia sudah menjabat sebagai Pembantu Khusus PD I Fakultas Sospol. Suatu pengalaman yang mungkin sangat jarang dialami orang lain.

Dalam hal berorganisasi, mantan Ketua AMPI Sulawesi Utara, ini sudah aktif sejak remaja sampai mahasiswa bahkan sering memimpin berbagai organisasi politik maupun sosial. Organisasi baginya sudah merupakan hal yang tak terpisahkan dari perjalanan hidupnya. Sejak tahun 1962 sampai 1966 atau satu tahun sejak masuk kuliah hingga selesai, dia adalah Ketua Senat Mahasiswa Fakultas Sospol Unsrat. Setelah tahun 1964, dia juga terpilih menjadi anggota Pimpinan Dewan Mahasiswa Unsrat Manado. Dan sejak tahun 1970, dia kemudian terpilih menjadi Ketua Alumni UNSRAT Manado sampai tahun 1995. Dan sebagaimana disebutkan di atas, sejak tahun 1970, dia juga sudah terjun ke organisasi politik.

Tidak hanya organisasi kemahasiswaan, organisasi kepemudaan, maupun organisasi politik yang digelutinya, tapi begitu juga dengan organisasi profesi dan keagamaan. Gerakan Cendekiawan Swadiri Indonesia (GECSI) merupakan salah satu organisasi profesi yang pernah diikutinya. Pada periode 1990-1995, dia terpilih menjabat Sekretaris di sana. Demikian juga halnya pada organisasi keagamaan, dia aktif dan terpilih menjadi Wakil Ketua Badan Pekerja GMIM jemaat Bethesda dan menjadi Badan Pekerja Sinode GMIM sejak tahun 1982 sampai tahun 1986.

Nama seorang Drs. Adolf Jouke Sondakh mungkin lebih sering dikenal karena jabatan politisnya. Namun kalau boleh dikatakan, keluarga Sondakh ini sebenarnya adalah keluarga pendidik atau keluarga guru. Adolf Jouke sendiri tidak bisa dipungkiri sebenarnya berangkat dari dunia pendidikan juga. Istrinya, Dra. Sientje Mandey Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
wanita
kelahiran 28 Nov 1947, itu juga adalah seorang pendidik yang bekerja sebagai Dosen Luar Biasa ASMI Kampus Ungu Pulomas, Jakarta. Bahkan satu dari dua anaknya yakni putrinya pun adalah seorang dosen di Fakultas Ekonomi Unsrat Manado.

Kedua anaknya sebagai buah perkawinannya dengan Sientje Mandey, masing-masing sudah menikah. Anak pertama mereka, Drs. Danny Sondakh yang memilih bekerja sebagai wiraswasta dan kini menjabat Manajer DS Production mengambil istri bernama Michikita Walakandouw seorang karyawan PT Allstate Asuransi dengan jabatan Areal Sales Manajer PT Allstate. Sedangkan anak kedua mereka yakni Inggried Sondakh, SE, yang bekerja sebagai Dosen Fakultas Ekonomi Unsrat itu bersuamikan, Stanlay C. Mamanua seorang karyawan BCA CAR dengan jabatan Manajer CAR Manado. juka-atur

© ENSIKONESIA - ENSIKLOPEDI TOKOH INDONESIA
Ditayangkan oleh redaksi  -  Dibuat 17 Jun 2004  -  Pembaharuan terakhir 22 May 2012
Idealis Dalam Berkarya Komisioner Kpk Termuda

Baru Dikunjungi

Anda harus login untuk menggunakan fitur ini

Favorit Saya

Anda harus login untuk menggunakan fitur ini

Update Data & Sponsorship

Dukungan Anda, Semangat Kami

(1) Promosikan website ini kepada publik. (2) Gunakan fitur Sindikasi TokohIndonesia.com. (3) Pasang Iklan di TokohIndonesia.com (4) Dukungan Dana sebagai sponsor (5) Memberitahu redaksi bila ada data/informasi yang salah/kurang akurat. (6) Beri pendapat Anda di kolom komentar. (7) Dukungan Data berupa biografi singkat, foto close up terbaru minimal 1 lembar ukuran 3R/4R dan riwayat hidup/CV terbaru. Kami juga akan dengan senang hati menyebut nama Anda sebagai kontributor.

Update Konten/Saran

Bila Anda (Sang Tokoh) atau Kerabat/Rekan dari Tokoh ingin:

  • Menambah (Daftar) Tokoh
  • Memperbaharui CV atau Biografi
  • Menambah Publikasi (Wawancara, Opini, Makalah, Buku)
  • Menambah RSS Feed situs pribadi/Twitter
  • Menambah Galeri Foto
  • Menambah Video
  • Menjadi Member
  • Memasang Banner/Iklan
  • Memberi Dukungan Dana
  • Memberi Saran

Contoh Penggunaan

Anda bisa melihat halaman ini untuk mendapatkan gambaran, hal apa saja yang bisa ditambah:

Rumah Presiden SBY

Rumah Presiden Soekarno

Rumah Megawati Soekarnoputri

Silakan menghubungi kami di:

  • Telp/SMS: 021-32195353, 0852-15333-143
  • Email:
  • Atau gunakan FORM KONTAK ini

Anda tidak memiliki hak akses yang cukup untuk memberi komentar

 
Majalah Tokoh Indonesia Edisi 42

Tokoh Monitor

KPK Observer

Buku Pilihan

thumb

Buku ini dirancang khusus sebagai panduan perjalanan praktis bagi wisatawan yang baru pertama kali ke Singapura.

KPK Observer

Like and Support Us

Subscribe Today!

Dapatkan berita dan penawaran terbaru seputar Tokoh Indonesia langsung di e-mail Anda. E-mail akan dikirim sekali sebulan sehingga tidak akan menjejali inbox Anda. Kami juga tidak akan membagi e-mail Anda kepada siapapun.
Terima kasih sudah mendaftar!
Domain for sale: