WELCOME: Selamat datang di situs gudang pengalaman. Database Tokoh Indonesia terlengkap yang tengah dikembangkan menjadi Ensiklopedi Tokoh Indonesia online.

KIRIM BIOGRAFI: Sudahkah Anda punya "Rumah Biografi" di Plasa Web Tokoh Indonesia? Silakan Kirim Biografi dan CV Anda ke redaksi@tokohindonesia.com

PERTANYAAN: Bila Anda punya pertanyaan untuk TokohIndonesia.com, silakan hubungi kami dengan menggunakan FORM KONTAK yang disediakan.

LOGIN: Anda harus login agar bisa mengakses semua konten dan fitur di TokohIndonesia.com. Bila login bermasalah, silakan Refresh (Ctrl + F5) browser Anda.

TELL THE WORLD: Don't forget to Bookmark/Share TokohIndonesia.com

Berita Pilihan TokohIndonesia.com memilihkan (menyaring) berita-berita terbaik dan relevan dari beberapa portal berita di Indonesia. Berita di-update setiap jam.
Facebook TokohIndonesia.com Twitter TokohIndonesia.com YouTube TokohIndonesia.com Google Plus TokohIndonesia.com Berita Tokoh - Aplikasi Android Tokoh Indonesia

Bunga Matahari Tanpa Busana

  • zoom in
  • zoom out
  • font color
  • bold

Bunga Matahari Tanpa Busana
e-ti | suara merdeka

Pelukis perempuan tanpa busana ini menggelar pameran tunggal bertajuk Menengok Perjalanan Kehidupan. Sejumlah lukisan putri maestro Affandi, ini merekam suasana kejiwaan dan perjalanan hidupnya. Mulai dari pemandangan tubuh perempuan tanpa busana, sampai wajah yang teralingi kawat berduri dan "potret diri" berupa tanaman bunga matahari lengkap dengan kembangnya yang mekar.

Pelukis
Lihat Curriculum Vitae (CV) Kartika Affandi

Silakan Login untuk melihat CV Lengkap

Tutup Curriculum Vitae (CV) Kartika Affandi

QR Code Halaman Biografi Kartika Affandi
Bio Lain
Click to view full article
Martinus D Situmorang
Click to view full article
Ria Enes
Click to view full article
Eddy Silitonga
Click to view full article
Zivanna Letisha
Click to view full article
Kris Biantoro
Click to view full article
Suhaimi Salam
Click to view full article
Haryono Suyono

Tak mudah menjadi anak seorang Pelukis
Pelukis
Affandi
. Gaya ungkap empu seni lukis Indonesia itu, yang diakrabinya sejak usia dini, kelak membayangi kanvas-kanvasnya sendiri. "Saya tak mau menjadi papi ke-2," tutur Kartika menyebut ayahnya dengan panggilan "papi".

Dorongan Pelukis
Pelukis
Affandi
yang mengatakan bahwa kekuatannya justru pada dirinya yang Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
perempuan
telah membukakan jalan. Garis-garisnya kemudian lebih lembut dan terbukti ia lebih teliti. Ia juga sering memilih obyek yang khas seperti hewan menyusui.

"Ketika papi mengatakan: kamu telah menemukan diri sendiri, saya seperti terlepas dari beban," tutur Kartika, di tengah ruang pamerannya di Galeri Nasional di Jakarta, yang peresmiannya pada Kamis (28/10/2004) malam begitu meriah.

Di dalam pameran lukisan untuk menyongsong usianya yang ke-70 itu, ia menyajikan karya-karya penting sepanjang empat dekade kariernya. Boleh dikata, itu juga versi visual dari cuplikan hidupnya yang penuh drama.

Kartika dua kali menikah. Pernikahannya yang pertama dengan RM Saptohoedojo pada tahun 1952 berujung dengan perceraian pada tahun 1972 sesudah mendapat delapan anak. Ia menikah untuk kedua kalinya pada tahun 1985 dengan Gerhard Koberl, seorang warga Austria, namun bercerai tahun 2000.

Sejumlah lukisannya merekam suasana kejiwaan yang ia alami, sejak pemandangan tubuh yang meruyak, sampai wajah yang teralingi kawat berduri. Di dalam sebuah lukisan yang disebutnya "potret diri", ia menggambar tanaman bunga matahari lengkap dengan kembangnya yang mekar.

"Itu memang saya. Saya senang bunga matahari karena batangnya bisa sangat besar, tetap tegak walau agak doyong, dan bunganya selalu menantang, menghadap matahari," kata Kartika. "Di sisi lain, itu ada bunga matahari lain yang kecil, yang menjauh dari saya, itu Mas Sapto…."

Potret diri yang khas ini rupanya bagian akhir pernikahan pertamanya. Ia menambahkan, "Saya tidak ada dendam lho, wong saya sampai sekarang yang mengurus kuburan Mas Sapto."

Mungkin itu sebabnya ia memajang sebuah lukisan potret mantan suami tersebut di dalam pameran. Katanya, ia mengoleksi barang tiga buah lukisan tentang seniman yang kondang oleh kemampuan artistik sekaligus keahlian dagangnya ini.

Sesudah bercerai, praktis Kartika mendapat dukungan penuh dari ayahnya. Ia menuturkan, "Waktu itu enggak ada modal, ya cat, ya kanvas, jadi ikut papi. Ke mana-mana saya ikut melukis."

Seperti ayahnya, Kartika menghabiskan waktu hanya di dalam hitungan jam, terkadang kurang dari tiga jam, untuk membuat lukisan. Ia juga menggunakan tangan dan jari-jarinya untuk menorehkan cat ke permukaan bidang gambar, merasakan sentuhannya, dan tidak teraling oleh alat seperti kuas.

Ayah dan anak ini sangat suka melukis langsung di tempat, di luar rumah. Kegiatan seperti ini, yaitu bepergian dan mendapatkan obyek menarik, termasuk para model, terus dilakukannya. Ia melakukan perjalanan ke berbagai daerah, juga ke berbagai negara untuk menemukan lingkungan dan suasana yang khas, yang cocok dengan perasaannya. Sebagian dari hasilnya ia pamerkan, seperti pemandangan sebuah warung kopi di Prambanan, potret dirinya di tengah salju, Tembok Besar di China, sebuah kampung di Penang, Malaysia, atau di Thailand.

Kartika lahir di Jakarta, 27 November 1934, sebagai anak tunggal dari pasangan Pelukis
Pelukis
Affandi
dan Maryati. Pada usia dini ia ikut hidup "menggelandang". Konon ia sempat ikut tidur hanya beratapkan papan reklame. Di tengah tidur lelap, keluarga ini harus selalu siap kalau tiba-tiba jatuh hujan dan segera menggulung tikar. Tidur dilanjutkan kalau hujan sudah reda. Mereka mandi dan buang air di WC sebuah gedung bioskop.

Pendidikan formalnya hanya sampai kelas 1 SMP Taman Dewasa Taman Siswa Jakarta pada tahun 1949. Ia kemudian belajar di Universitas Tagore di Shantiniketan di India sebagai mahasiswa luar biasa berkat beasiswa dari Pemerintah India. Ia juga pernah belajar seni patung di Polytechnic School of Art di London. Tahun 1980 ia belajar teknik pengawetan dan restorasi benda seni di Wina, Austria, yang dilanjutkannya di Roma. Kini ia memang salah satu restorator lukisan di Indonesia.

Menjadi restorator lukisan sangat menghabiskan waktu. Kartika mengaku menekuninya untuk membalas budi orangtuanya, untuk merawat lukisan-lukisannya.

"Apa yang bisa saya berikan kepada mereka? Mobil punya, rumah punya lebih hebat daripada saya," tutur peraih berbagai penghargaan dari sejumlah negeri ini. Yang terbaru adalah gelar doktor honoris causa dari Northern California Global University yang ia ceritakan dengan cukup bersemangat.

Hubungan dengan orangtuanya cukup dekat. Tak banyak dijumpai lukisannya tentang Maryati, tetapi ia cukup sering menggambar Affandi, yang dianggapnya selalu memberi dorongan untuk terus maju.

Katanya sang papi memberinya nama "Kartika" karena itu adalah nama bintang yang tetap bersinar walaupun langit tengah mendung. Itu dianggapnya sebagai harapan agar ia juga tetap bersinar menghadapi hidup yang sukar. Semangat ayahnya ini ia rasakan terus mendorongnya bahkan sampai di usia senja kini.

"Itu sebabnya wajah papi mengisi bulatan matahari di lukisan saya, sedangkan saya bunga mataharinya. Papi terus memberi semangat agar saya tetap kuat sesudah dua kali pernikahan saya gagal," kata Kartika, yang di tengah percakapan didatangi oleh cucu-cucunya untuk sekadar memberi salam. Seluruhnya, ia memiliki 19 cucu dan lima buyut.

Di usia senja ia masih bersemangat untuk terus melukis. Tahun ini ia sudah menghasilkan sekitar 30 lukisan, yang ia siapkan untuk pameran berikut. Ia juga merancang sebuah museum seni di kompleks rumahnya yang asri di tanah seluas satu hektar di kawasan Pakem, Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Yogyakarta
. Untuk pengisi museum itu, kini ia sudah menyimpan sekitar 700 lukisannya, namun ia berpikir untuk memberi tempat pada karya sejumlah pelukis Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
wanita
lain.

Kartika cukup sering terlibat di dalam kegiatan sosial. Ia antara lain telah mendirikan Yayasan Karnamanohara yang mengelola sebuah sekolah tunarungu. "Saya ingin berbagi...," katanya. e-ti/efix mulyadi {Kompas Senin, 1 November 2004}

***

70 Tahun Pelukis
Pelukis
Kartika Affandi

Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
perempuan
tanpa Lihat Daftar Desainer
Lihat Daftar Desainer
busana
itu telentang santai di sebuah pembaringan. Tangan kirinya menyilang di bawah bantal yang mengganjal kepalanya. Matannya melirik sosok Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
perempuan
lain yang sedang duduk santai di depannya. Pada tubuh perempuan yang tengah duduk ini juga tak terlihat sehelai benang pun. Sepertinya kedua perempuan ini tengah tenggelam dalam obrolan santai.

Sosok dua perempuan ini muncul dalam lukisan karya Pelukis
Pelukis
Kartika Affandi
yang dipamerkan dalam pamern tunggalnya yang bertajuk Menengok Perjalanan Kehidupan. Lukisan berjudul Dialogue berukuran 150 x 120 cm ini menjadi salah satu dari 122 karya yang dipamerkan di Galeri Nasional hingga 6 November 2004. Pameran yang juga menjadi penanda usia 70 tahun Kartika ini sekaligus menjadi semacam rekaman perjalanan seni lukis putri seorang maestro Indonesia.

"Karya-karya yang ada dalam pameran ini saya buat sejak 1957 hingga 2003," terang Kartika. Putri Affandi ini yang kini telah memiliki 19 cucu dan lima cicit ini menyatakan emosi menjadi pemompa semangatnya dalam melukis. "Lukisan-lukisan saya selalu dipengaruhi oleh apa yang terjadi di sekitar saya."

Keterlibatan emosi ini menjadi syarat penting bagi Kartika saat berkarya. Sesosok wajah sedih atau sebuah suasana di tengah pasar bisa saja menjadi sumber inspirasinya asalkan melibatkan emosinya.

Selama terjun dalam dunia seni rupa, Kartika dikenal dengan gaya yang sama dengan ayahnya, ekspresionisme. Bukan itu saja, teknik melukis khas Affandi dengan cara langsung menorehkan cat dari tube-nya juga dilakukan oleh Kartika. Hasilnya, muncullah lukisan-lukisan yang sangat mirip dengan karya Affandi.

Kartika mengakui keterpengaruhan itu. Dia tak menganggapnya masalah. Kendati begitu, Kartika mengaku masih terus berusaha bisa lepas dari bayang-bayang ayahnya. Salah satu usaha untuk lepas dari bayang-bayang Affandi ini adalah menggunakan warna hitam putih saja pada 1973. Namun, cara ini akhirnya dia tinggalkan.

Pameran ini menyuguhkan karya-karya yang sangat beragam dan menarik. Mulai dari lukisan-lukisan yang menyajikan pemandangan alam hingga yang lebih bersifat retrospektif. Tengok saja salah satu karya Kartika yang berjudul Rebirth. Lukisan berukuran 132 x 132 cm karya tahun 1981 ini tidak sekadar menampilkan kematangan teknik "pencet tube". Dalam lukisan ini Kartika menghadirkan sosok kepala manusia yang menyembul dari selangkangan seorang perempuan. Kemunculan kepala dengan wajah murung ini sekilas mirip dengan proses kelahiran seorang bayi.

"Lukisan ini adalah lambang dari apa yang tengah saya alami waktu itu. Saat itu saya benar-benar merasa seperti telah dilahirkan kembali," terang Kartika sembari berbagi cerita mengenai masa-masa sulit yang berhasil ia lewati kala itu. Selain menampilkan karya lukisan, pameran ini juga memajang karya litografi.

"Sebenarnya, saya banyak membuat karya litografi. Namun, dalam pameran ini hanya satu yang dipamerkan," jelas Kartika. (tir) Jawa (Pos Sabtu, 30 Okt 2004)

***

Berobsesi Punya Galeri Pribadi

KETENARAN nama pelukis seperti Pelukis
Pelukis
Kartika Affandi
agaknya tidak terlepas dari nama besar ayahnya, maestro pelukis Affandi. Tetapi sebenarnya mungkin itu cuma kebetulan, sebab sosok Kartika sejak muda pun sudah berprestasi. Pada 1968, misalnya, dia meraih penghargaan berupa beasiswa dari Pemerintah Prancis.

Dua belas tahun kemudian, 1980, Konservator Museum Affandi ini mendapat "Gold Medal" dari Academica Italia, dan 1983 mendapat AUREA Gold Medal dari International Parliament for Security and Peace USA.

Pada 1984, putri pelukis Affandi ini memperoleh beasiswa dari ICCROM, berikutnya tahun 1985 meraih Master of Painter dari Youth of Asian Artist Workshop, pada 1991 mendapat penghargaan Outstanding Artist dari Mills College at Oakland California.

Penghargaan terakhir, pada Desember 2002 memperoleh penghargaan "The Best Indonesian Professional Award" dari Forum Lihat Daftar Wartawan
Lihat Daftar Wartawan
wartawan
Independen Jawa Tengah (Forwija). Pada malam penganugerahan ini, lukisannya dibeli kolektor Budi Setiawan seharga Rp 34 juta.

Usianya boleh merambat tua, tetapi untuk mewujudkan obsesinya memiliki galeri pribadi, tidak pernah surut, meski sebetulnya tempat pameran atau galeri yang sekarang ada (milik Affandi-Red) sudah sesuai dan pas untuk disajikan kepada pengunjung atau kolektor.

"Saya ingin sebuah tempat untuk pameran secara pribadi, sebab tempat ini kan milik Bapak. Saya punya tanah di Pakem. Kalau Tuhan menghendaki, pasti ada jalan keluar," kata Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
wanita
pelukis yang pertama berpameran bersama Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
wanita
pelukis lain di Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Yogyakarta
pada 1957. (ant-29t) Suara Merdeka Sabtu, 4 Januari 2003

***

Menengok Perjalanan 70 Tahun Pelukis Kartika Affandi

ME AND THE DANCER - Salah satu lukisan Kartika Affandi berjudul "Me and the Dancer" menunjukkan kecenderungannya menggarap potret diri. Sekitar 100 karya lukis Kartika dipamerkan di Galeri Nasional Indonesia Jl Medan Merdeka Timur No 14 , Jakarta Pusat, hingga 6 November 2004.

Tak banyak orang tahu, kapan seorang Kartika memutuskan menjadi pelukis. Ide mengikuti jejak sang ayah, Affandi, nyaris tak terpikirkan. Tetapi komentar sinis mantan suaminya, Saptohoedojo, justru melecut semangatnya. Kini sudah hampir 50 tahun Kartika berkarya.

Itulah salah satu cerita di balik pameran tunggal Kartika Affandi. Pameran yang diberi tema Menengok Perjalanan Hidup Kartika Affandi (Looking Back Through Life) ini berlangsung di Galeri Nasional Indonesia, Jl Medan Merdeka Timur 14, Jakarta Pusat, hingga 6 November 2004. Acara ini digelar sekaligus dalam rangka ulang tahun Kartika yang jatuh pada 27 November.

"Inilah saatnya bagi masyarakat Indonesia untuk memperoleh kesempatan melihat dan mengkaji lukisan-lukisan yang telah saya buat sekitar tahun 1957 sampai saat ini. Pameran ini merupakan sebuah perjalanan panjang dalam kehidupan berkesenian saya dan tidak pernah terlepas dari pengaruh, baik dari dalam maupun luar kehidupan keluarga. Satu tantangan besar bagi saya untuk berada di bawah bayang-bayang nama besar Affandi yang merupakan ayah, guru dan teman sejak awal karier saya," kata Kartika.

Dalam katalog pameran yang ditulis Ajip Rosidi, Kartika dikisahkan pernah kecewa dengan komentar suami, Saptohoedojo. Lukisan Kartika diragukan dapat menarik minat kolektor. Alih-alih, sang suami malah menyarankan untuk berganti aliran, agar lebih bernilai komersial. Tetapi Kartika menolak dan tetap melukis menurut kehendak hatinya.

Meskipun menulis cerita itu, Ajip pun juga tak begitu yakin siapakah yang mengisahkan tentang awal karier Kartika sebagai pelukis. Tetapi Ajip setidaknya menyebut cerita itu berasal dari Affandi atau Kartika sendiri. Sekurangnya, sejak kejadian itu, Kartika akhirnya memutuskan untuk terus menekuni seni lukis.

Menurut Ajip, Kartika memang nyaris identik dengan sang ayah, Affandi. Dalam hal gaya, bepergian, dan melukis diri. Tetapi Kartika punya kebebasan besar untuk berekspresi.

Affandi tampaknya memang tak pernah memaksakan Kartika untuk membuat lukisan komersial. Mungkin itulah yang menjelaskan mengapa gaya Kartika lebih dekat dengan Affandi daripada Saptohoedojo, mantan suaminya.

Beberapa kesamaan juga dikenali Ajip dari Kartika dan Affandi. Pasangan anak dan bapak itu sama-sama gemar bepergian dan mengunjungi tempat baru. Keduanya gemar melukis di lapangan dan berhadapan muka dengan objek.

Tetapi lukisan Kartika tak memunculkan penderitaan kemanusiaan seperti lukisan Affandi. Soal potret diri yang juga menjadi kemiripan, Kartika tampak lebih menonjolkan pengalaman batinnya. Sementara Affandi lebih suka melukis dirinya saat sedang beraktivitas tertentu.

Kartika juga tak sungkan menumpahkan perasaan hatinya di atas kanvas. Tak heran, muncullah lukisan-lukisan bertema sentimental dan personal. Hal itu tergambar dari sejumlah judul lukisan seperti, Self Potrait and Disappointment, My Head's Broken dan I'm Half Dead.

"Saya menumpahkan berbagai bentuk kemarahan, kekhawatiran , rasa sakit, kesedihan dan juga kebahagiaan yang saya alami dan segala sesuatu yang terjadi di sekitar saya ke atas kanvas. Hal-hal lain yang mempengaruhi kesan di sekitar subyek lukisan saya adalah kejujuran, spontanitas dan keterbukaan yang dapat memberikan perubahan suasana," ujar wanita kelahiran Jakarta ini.

Menurut Kartika, rekaman kehidupan seperti itu memiliki nilai yang tinggi dan mungkin tidak ada kesempatan kedua untuk menangkapnya. Melukis bagi Kartika merupakan cermin jiwa yang tidak akan terpuaskan dengan apa yang telah dipelajarinya. Kartika mencoba menapak selangkah demi selangkah dalam perjalanan kehidupan dan mencari kejujuran yang akan mengekspresikan kebenaran.

Dalam pameran ini, seperti tulisan Amir Sidharta dan Farah Wardhani, karya-karya Kartika terbagi dalam empat bagian. Antara lain, Wajah-wajah Akrab, Kehidupan, Tempat dan Potret Diri. Tema-tema itu terwakili beberapa judul lukisan seperti, My Father on Peddycab, A Fisherman Takes a Rest, A Coffe Shop in Prambanan Market, dan Self Potrait and Goat for Offering.

"Saya melukis dengan senang hati. Dengan rasa cinta. Contohnya lukisan Self Portrait and Goat for Offering. Waktu itu minggu Idul Adha, saya melihat kambing kurban yang hendak dipotong. Andaikan saya menjadi kambing seperti apa rasanya hendak dipotong dan kepanasan. Sejak dulu, saya percaya kelahiran kembali," cerita Kartika kepada Lihat Daftar Wartawan
Lihat Daftar Wartawan
wartawan
sebelum membuka pameran.

Di usianya yang kian senja, Kartika masih menyimpan satu obsesi besar. Dia berencana mendirikan sebuah museum seni lukis di daerah, Pakem, Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Yogyakarta
. Soal tempat sudah siap, tetapi dia masih menunggu izin dari pemda setempat. Kelak, museum tersebut diperuntukan khusus karya-karya pelukis wanita.

"Coba bayangkan berapa banyak museum lukisan? Tetapi semuanya punya pelukis laki-laki. Mana ada museum untuk perempuan? Kalau saya sebagai pelukis perempuan lalu siapa yang akan memikirkan dan berbuat? " katanya retoris.Suara Pembaruan, 1 November 2004

© ENSIKONESIA - ENSIKLOPEDI TOKOH INDONESIA
Ditayangkan oleh redaksi  -  Dibuat 01 Nov 2004  -  Pembaharuan terakhir 12 Jan 2012
Ratu Penanggulangan Kanker Guru Yang Jadi Jenderal

Baru Dikunjungi

Anda harus login untuk menggunakan fitur ini

Favorit Saya

Anda harus login untuk menggunakan fitur ini

Update Data & Sponsorship

Dukungan Anda, Semangat Kami

(1) Promosikan website ini kepada publik. (2) Gunakan fitur Sindikasi TokohIndonesia.com. (3) Pasang Iklan di TokohIndonesia.com (4) Dukungan Dana sebagai sponsor (5) Memberitahu redaksi bila ada data/informasi yang salah/kurang akurat. (6) Beri pendapat Anda di kolom komentar. (7) Dukungan Data berupa biografi singkat, foto close up terbaru minimal 1 lembar ukuran 3R/4R dan riwayat hidup/CV terbaru. Kami juga akan dengan senang hati menyebut nama Anda sebagai kontributor.

Update Konten/Saran

Bila Anda (Sang Tokoh) atau Kerabat/Rekan dari Tokoh ingin:

  • Menambah (Daftar) Tokoh
  • Memperbaharui CV atau Biografi
  • Menambah Publikasi (Wawancara, Opini, Makalah, Buku)
  • Menambah RSS Feed situs pribadi/Twitter
  • Menambah Galeri Foto
  • Menambah Video
  • Menjadi Member
  • Memasang Banner/Iklan
  • Memberi Dukungan Dana
  • Memberi Saran

Contoh Penggunaan

Anda bisa melihat halaman ini untuk mendapatkan gambaran, hal apa saja yang bisa ditambah:

Rumah Presiden SBY

Rumah Presiden Soekarno

Rumah Megawati Soekarnoputri

Silakan menghubungi kami di:

  • Telp/SMS: 021-32195353, 0852-15333-143
  • Email:
  • Atau gunakan FORM KONTAK ini

Anda tidak memiliki hak akses yang cukup untuk memberi komentar

 
Majalah Tokoh Indonesia Edisi 42

Tokoh Monitor

Jual Buku Biografi Hukum Romli Atmasasmita

Buku Pilihan

thumb

Bersikaplah gembira, murah hati, bersuka-cita dan mampu memaafkan. Ya, Anda bisa memiliki semua sikap itu sekalipun Anda miskin harta sama sekali! Tersenyumlah senantiasa sekalipun orang memusuhi Anda. Sang Buddha Tertawa akan menunjukkannya kepada kita.

KPK Observer

Like and Support Us

Subscribe Today!

Dapatkan berita dan penawaran terbaru seputar Tokoh Indonesia langsung di e-mail Anda. E-mail akan dikirim sekali sebulan sehingga tidak akan menjejali inbox Anda. Kami juga tidak akan membagi e-mail Anda kepada siapapun.
Terima kasih sudah mendaftar!
Domain for sale: