WELCOME: Selamat datang di situs gudang pengalaman. Database Tokoh Indonesia terlengkap yang tengah dikembangkan menjadi Ensiklopedi Tokoh Indonesia online.

KIRIM BIOGRAFI: Sudahkah Anda punya "Rumah Biografi" di Plasa Web Tokoh Indonesia? Silakan Kirim Biografi dan CV Anda ke redaksi@tokohindonesia.com

PERTANYAAN: Bila Anda punya pertanyaan untuk TokohIndonesia.com, silakan hubungi kami dengan menggunakan FORM KONTAK yang disediakan.

LOGIN: Anda harus login agar bisa mengakses semua konten dan fitur di TokohIndonesia.com. Bila login bermasalah, silakan Refresh (Ctrl + F5) browser Anda.

TELL THE WORLD: Don't forget to Bookmark/Share TokohIndonesia.com

Berita Pilihan TokohIndonesia.com memilihkan (menyaring) berita-berita terbaik dan relevan dari beberapa portal berita di Indonesia. Berita di-update setiap jam.
Facebook TokohIndonesia.com Twitter TokohIndonesia.com YouTube TokohIndonesia.com Google Plus TokohIndonesia.com Berita Tokoh - Aplikasi Android Tokoh Indonesia
Gambar QR sudah tersimpan sebelumnya.

Pemusik Jazz Serba Bisa

Pemusik Jazz Serba Bisa
Bill Saragih | TokohIndonesia.com | kompas

Pemusik jazz serba bisa Bill Amirsyah Saragih meninggal dunia dalam usia 75 tahun pada hari Selasa 29 Januari 2008 pukul 11.15 WIB di Rumah Sakit Fatmawati, Jakarta Selatan, arena serangan stroke yang dideritanya sejak 2001. Pria kelahiran Sindaraya, Simalungun, Sumatera Utara, 1 Januari 1933, itu secara total menggeluti musik jazz.

Musisi Jazz
Lihat Curriculum Vitae (CV) Bill Saragih

Silakan Login untuk melihat CV Lengkap

Tutup Curriculum Vitae (CV) Bill Saragih

Jenazah Bill disemayamkan di rumah duka, Kompleks Taman Rempoa Indah, Tangerang, Banten. Bill sempat dirawat di rumah sakit selama 18 hari karena penyakit paru-paru. Bill terkena stroke pada Februari 2001 dan sejak itu aktivitas bermusiknya terhenti.

Bill seorang musisi dan penghibur serba bisa. Selain piawai sebagai penyanyi, Bill juga seba bisa memainkan instrumen piano, saksofon, flute, dan vibrafon. Dia penghibur yang sangat komunikatif dengan banyolan serta vokal yang sering dimiripkan dengan suara serak Louis Armstrong.

Menikah dengan Anna Rosemarry dan dikaruniai dua orang anak John Anthony dan Leoni Tiana. Istrinya, Anna Rosemary sudah lebih dulu meninggal di usia ke-63 tahun pada 18 Januari 1999, di Sydney, Australia.

Bill lebih banyak menghabiskan masa hidupnya di luar negeri, terutama Australia, dan total menggeluti musik jazz termasuk menjadi leader untuk grup Bill Saragih Trio yang eksis di Sydney.

Sejak tahun 1966 Bill telah melanglang buana untuk bermain musik di luar negeri, seperti Hongkong, Filipina, Thailand dan Jerman. Dia pernah tampil bersama Lionel hampton dan ikut jazz workshop di Jerman. Lalu tahun 1972 dia menetap di Australia dan baru kembali ke Indonesia tahun 1987.

Bill Saragih, anak ke-5 dari 11 bersaudara dari keluarga Jan Kadoek Saragih, mulai bermusik secara profesional di Hotel Indonesia, Jakarta, awal tahun 1960-an bersama musisi seperti Victor Tobing, Sal Salius, Poltak Hutabarat, dan Jack Lesmana.

Albumnya, antara lain Bill Saragih, Sings 'n Plays terbitan Suryanada Indah Pratama tahun 1997.

Berita Majalah Tempo Edisi 18 Mei 1973 mengisahkan kebolehan Bill tampil di panggung bersama Lionel Hampton. "Siapa yang mau main dengan saya?" tanya Lionel Hampton. Tak ada yang beringsut dari kursinya — kecuali seorang yang langsung naik panggung sambil menantang: "Saya akan ambil oper vibraphon anda". Dia pun mainlah, sementara Lionel Hampton sesekali mengetuk piano dan selebihnya menonton permainannya.

Jelas ia tidak sebaik Hampton. Tapi keberaniannya ber jam session dalam acara konser khusus Lionel Hampton di hadapan musisi kota Bangkok, lima tahun lalu merupakan potret diri seorang yang bernama Bill Amir Saragih.

Bersaing dengan musisi Asia lain yang banyak mencari rizki di ibukota Muangthai ini. Bill tidak segan untuk pamer kelihaiannya — sekalipun berhadapan dengan raja vibraphon Lionel Hampton. Bahkan Hampton langsung mengatakan: "Anda calon raja".

Komentar Hampton bukan tanpa alasan. Bill yang di samping vibraphon juga dapat memainkan piano, fluet dan senor saksophon, sudah punya modal musik yang lumayan. Menjelang kabur nya ke luar negeri delapan tahun yang lalu, Bill bersama saudaranya Banner Saragih dan Joe Saragih, sempat memimpin Jazz Rider nya Hotel Indonesia.

Bahkan di sana Bill turut bernyanyi. Volume suaranya, seperti kata Tim Kantoso Danumihardja: kalau lagi serius mirip kombinasi Sammy Davis Jr dan Frank Sinatra.

Sementara permainan pianonya kecipratan cara Horace Silver, seperti juga misalnya Bubby Chen. Cuma Bill, menurut Tim Kantoso yang pernah bertindak sebagai adviser Jazz Rid: "Fingering tidak selincah Bubby Chen, tapi sangat kuat dalam akord". Bersama Marihot Hutabarat almarhum, Bill sering mengisi jazz program, yang diselenggarakan USIS pada menjelang tahun enampuluhan.

Kemampuannya bermain saksophon, bukan asal tiup saja. Konon Tim Kantosolah yang mengusulkan agar Bill memilih saksophon. "Dengan instrumen itu, dinamika suaranya bisa ber-ekspresi lebih penuh". Menjelang petualangannya di luar negeri, "hanya satu yang belum dilakukannya, yaitu mencetak kader", kata Tim Kantoso. Barangkali tidak seperti yang sudah dilakukan Mus Mualim atau Jack Lesmana misalnya.

Restoran berputar. Dengan modal pengalaman yang lebih banyak -sempat mengikuti Jazz Workshop di Jerman - Bill dengan isteri Inggerisnya kemudian mencoba kelihaiannya di Australia. "Kalau orang kita sih di mana saja bisa cari makan", kata Bill dengan logat Bataknya yang cukup medok, "meski di kampung sendiri susah cari nafkah".

Keyakinannya yang tidak kecil' tampak nya merupakan modal yang kuat untuk bersaing di negeri Whitlam itu. Bahkan Bill berhasil merebut tempat terhormat di kehidupan malam kota dagang Sydney.

Asal mulanya, seorang bekas pemain sepakbola BBSA–sebuah klub Persija - John Chong menjumpainya di salah sebuah restoran di Bangkok. Bill ditantang untuk mengadu nasib di Australia. "Saya memberanikan diri", kata Bill, "meski setelah tiba selama 5 bulan jadi penganggur".

Usahanya yang keras mengantarkan dia kepada kontraknya dengan Summit Restaurant, sebuah restoran berputar di puncak Australia Square pada tingkat ke 47 — gedung pencakar langit tertinggi di Sydney.

Kemudian, rindunya kepada Indonesia dinyatakan melalui hasratnya untuk kembaii ke tanah airnya. setelah cukup bekal dari kontraknya berakhir. Dengan penghasilan $ 200 seminggu, secara materil Bill tergolong orang yang agak lumayan. Tapi barangkali itu pula yang menariknya kembali ke sana. Sebab Jakarta belum tentu bisa memberinya sebanyak itu. Hasratnya baru terpenuhi 1997, ia kembali ke tanah air. ti/doan adikara

© ENSIKONESIA - ENSIKLOPEDI TOKOH INDONESIA
Ditayangkan oleh redaksi  -  Dibuat 30 Jan 2008  -  Pembaharuan terakhir 24 Feb 2012

Anda tidak memiliki hak akses yang cukup untuk memberi komentar

 
Tito Karnavian

Tokoh Monitor

Buku Pilihan

thumb

Buku ini akan mengajak Anda untuk menceritakan dan menyebarkan kebenaran-kebenaran hakiki tanpa kesan memaksakan kehendak dan menggurui. Buku ini adalah seri ketiga dari 100 Kisah.

Kondisi: baru dan segel.

KPK Observer

Like and Support Us

Subscribe Today!

Dapatkan berita dan penawaran terbaru seputar Tokoh Indonesia langsung di e-mail Anda. E-mail akan dikirim sekali sebulan sehingga tidak akan menjejali inbox Anda. Kami juga tidak akan membagi e-mail Anda kepada siapapun.
Terima kasih sudah mendaftar!
Domain for sale: