WELCOME: Selamat datang di situs gudang pengalaman. Database Tokoh Indonesia terlengkap yang tengah dikembangkan menjadi Ensiklopedi Tokoh Indonesia online.

KIRIM BIOGRAFI: Sudahkah Anda punya "Rumah Biografi" di Plasa Web Tokoh Indonesia? Silakan Kirim Biografi dan CV Anda ke redaksi@tokohindonesia.com

PERTANYAAN: Bila Anda punya pertanyaan untuk TokohIndonesia.com, silakan hubungi kami dengan menggunakan FORM KONTAK yang disediakan.

LOGIN: Anda harus login agar bisa mengakses semua konten dan fitur di TokohIndonesia.com. Bila login bermasalah, silakan Refresh (Ctrl + F5) browser Anda.

TELL THE WORLD: Don't forget to Bookmark/Share TokohIndonesia.com

Berita Pilihan TokohIndonesia.com memilihkan (menyaring) berita-berita terbaik dan relevan dari beberapa portal berita di Indonesia. Berita di-update setiap jam.
Facebook TokohIndonesia.com Twitter TokohIndonesia.com YouTube TokohIndonesia.com Google Plus TokohIndonesia.com Berita Tokoh - Aplikasi Android Tokoh Indonesia
Gambar QR sudah tersimpan sebelumnya.

Futurolog Politik Indonesia

Futurolog Politik Indonesia
e-ti | tokohindonesia-ricky

Pendiri satu-satunya dan Ketua Dewan Penasihat Depinas SOKSI (Sentral Karyawan Swadiri Indone-sia), ini kami juluki futuris politik Indonesia. Personifi-kasi SOKSI ini juga seorang tokoh pencetak kader bangsa. Mantan Wakil Ketua DPA-RI (1993-1998) kelahiran Gawok, Solo, 16 Desember 1924, yang juga dijuluki dukun politik, itu memiliki kecerdasan dan ketajaman intuisi, insting (indera keenam) mempre-diksi perkembangan politik Indonesia jauh ke depan.

Pendiri & Ketua Dewan Penasehat Depinas SOKSI
Lihat Curriculum Vitae (CV) Suhardiman

Silakan Login untuk melihat CV Lengkap

Tutup Curriculum Vitae (CV) Suhardiman

Prof Dr Suhardiman, SE adalah tokoh politik berjiwa negarawan. Visi dan misi politiknya tercermin dalam dinamika perjuangan organisasi kemasyarakatan SOKSI, yang didirikan dan dipimpinnya puluhan tahun. Dia adalah personifikasi SOKSI. Suhardiman, melalui SOKSI, adalah pencetak kader bangsa. Kaderisasi dalam SOKSI bukan dimaksudkan mencetak kader organisasi, melainkan mencetak kader bangsa, yang berjiwa kebangsaan dan negarawan. (Selengkapnya baca: SOKSI Pencetak Kader Bangsa).

Penulis buku Pembangunan Politik Satu Abad (1996), ini memiliki insting yang jauh lebih peka dan lebih tajam dibanding pemikiran rasionalnya. Seringkali dia melakukan sesuatu atas dorongan intuisinya yang kemudian dianalisis secara rasional oleh nalarnya. Intuisi politik yang ditindaklanjuti dengan nalar (analisis secara rasional) politiknya memiliki daya jangkau jauh ke depan. Aneka pemikiran tentang pembentukan kekuatan bangsa sebagai tujuan yang kedua dari pemba-ngunan politik, yang oleh Suhardiman disebut sebagai Trisula Politik, yakni: Power, Hukum dan Demokrasi. (Baca juga: Menuju Indonesia Raya Ketiga 2045, halaman 24)

Dia mendorong adanya upaya modernisasi, rasionalisasi dan dinamisasi diterapkan dalam berbagai kelembagaan politik

Dia mendorong adanya upaya modernisasi, rasionalisasi dan dinamisasi diterapkan dalam berbagai kelembagaan politik, pendidikan politik dan pimpinan politik sebagai prasarana dalam pembangunan politik. Prasarana kelembagaan ini tidak bisa diartikan secara sempit hanya sebagai sosok fisik organisatoris, melainkan harus diartikan secara luas menyangkut sosok sosio-kulturalnya. (Baca juga: Regenerasi Kepemimpinan Bangsa, halaman 20).

Dia mengeluhkan, terancamnya jati diri Indonesia saat ini. Reformasi yang berlangsung sejak 1988, dalam pengamatan Prof Dr Suhardiman, SE, belum menampakkan jati diri dan arah tujuan Indonesia masa depan. Sistim dan struktur politik masih harus ditata supaya lebih jelas dan terarah. Dia melihat perlunya reformasi jilid dua untuk lebih mempertegas jati diri dan tujuan masa depan Indonesia. (Baca juga: Perlu Reformasi Jilid Dua, halaman 30 dan Etos Nasionalisme Baru, halaman 18)

Suhardiman yang sukses di bidang karir, bisnis dan menonjol dalam bidang politik itu menamatkan pendidikan SD di Solo (1941), SGL Blitar (1945), SMA Jakarta (1956) dan Sarjana ekonomi dari FEUI Jakarta (1962). Sambil bertugas dia terus belajar hingga meraih gelar doktor Ilmu Administrasi Niaga dari Universitas 17 Agustus, Jakarta (1971), dengan disertasi Pembaharuan Struktur Sosial sebagai Prasyarat Pembangunan Niaga Nasional. (Selengkapnya baca: Tolak Carik Desa Jadi Dukun Politik, halaman 8)

Selain pendidikan umum, dia alumni Akademi Militer Yogyakarta (1948), Sekolah Infantri Fort Benning, AS (1971) dan Seskoad (1969). Suhardiman, bungsu dari tujuh bersaudara, itu memulai karier sebagai Anggota Polisi Tentara di Kediri (1945). Kemudian Anggota Kiwal PB Jenderal Sudirman (1947). Setelah lulus Akademi Militer Yogyakarta (1948) dia bertugas sebagai komandan Subkomando Distrik Militer Yogya Selatan sampai dia menjabat Kaset KSAP dan Dosen SSKAD.

Pada 1960-an, dia menjabat perwira pembantu utama Menteri Utama Ir H Juanda, mengurusi perusahaan-perusahaan negara. Tahun 1960 itu dia bersama rekan-rekan mendirikan SOKSI (Sentral Karyawan Swadiri Indonesia) sebagai imbangan SOBSI/PKI, dengan ide dan konsep kekaryaan yang kemudian juga diwujudkan dalam wadah Golkar. Di SOKSI dia menjabat Ketua Umum sejak berdiri 1960 sampai 1998). Kemudian melepas jabatan Ketua Umum dan menjabat Ketua MPPO SOKSI (1998 – 2005). Sejak 2005 menjabat Ketua Umum Dewan Penasihat SOKSI.

SOKSI adalah salah satu dari tiga ormas pendiri Golkar. Suhardiman sendiri aktif sebagai Anggota Dewan Pembina Golkar (1973-1998). Dia juga sempat berkiprah di Senayan sebagai Anggota DPR/MPR (1983 – 1988). Selain itu, Suhardiman pernah menjabat Staf Ahli Menteri Urusan Stabilitas Ekonomi dan Menteri Produksi, Sekretaris Banas dan Penasehat Menperdag. Jabatan terakhir yang diembannya di lembaga tinggi negara adalah Wakil Ketua DPA-RI (1993 – 1998).

Dia juga pernah menjabat Dirut PN Jaya Bhakti, Dirut PT Berdikari, Direktur PT Evergreen Hotel dan Komisaris Utama PT Bank Duta Ekonomi. Di bidang olahraga dia lama memimpin Perguruan Bela Diri Tangan Kosong Indonesia sebagai Ketua Umum. Dia seorang yang rajin melakukan latihan pernapasan, silat dan main catur.

Atas berbagai pengabdiannya, Suhardiman dianugerahi penghargaan Bintang Mahaputra dan lebih 17 bintang penghargaan lainnya. Universitas Muhammadi-yah di Medan mengangkatnya sebagai guru besar. Masyarakat Simalungun memberinya marga ''Saragih'' saat dia menjabat anggota DPR mewakili Sumatera Utara hasil Pemilu 1982.

Dalam usia berkepala delapan Suhardiman masih membagikan pemikiran dan gagasan cerdas untuk bangsanya. Suhardiman yang sudah pernah terancam meninggal dunia akibat penyakit jantung yang dideritanya, merasa yakin akan hidup lebih lama lagi. (Selengkapnya baca:Yakin Hidup 100 Tahun, halaman 14).

Penampilannya memang masih terlihat gagah, wajahnya berseri dan pemikirannya masih tajam. Dia mengasah pikirannya (mencegah pikun) dengan membaca,berdiskusi dan main catur dengan sahabat-sahabatnya, selain secara rutin melakukan senam jantung.

Dia tinggal di Jalan Kramat Batu Nomor 1, Cipete, Jakarta Selatan. Rumah yang terdiri dari tiga bangunan, satu bangunan utama dan dua bangunan lebih kecil lengkap dengan kolam renang dan taman yang luas yang dihiasi suara aneka jenis burung piaraan seperti anis, poksai dan cucak rawa. Ch. Robin Simanullang (Diterbitkan juga di Majalah Tokoh Indonesia Edisi 34)

***TokohIndonesia DotCom (Ensiklopedi Tokoh Indonesia)

 

Page 1 of 4 All Pages

  • «
  •  Prev 
  •  Next 
  • »
© ENSIKONESIA - ENSIKLOPEDI TOKOH INDONESIA
Ditayangkan oleh redaksi  -  Dibuat 08 Sep 2006  -  Pembaharuan terakhir 25 Feb 2012

Anda tidak memiliki hak akses yang cukup untuk memberi komentar

 
Tito Karnavian

Tokoh Monitor

Jual Buku Al-Zaytun Sumber Inspirasi

Buku Pilihan

thumb

Soe Hok Gie ialah sosok yang lekat dengan dua topik: demonstrasi mahasiswa dan pendakian gunung. Kendati sudah meninggal 40 tahun yang lalu di G. Semeru, Jawa Timur, sosok Gie tetap menjadi idola sebagian mahasiswa dan pendaki gunung di Indonesia.

KPK Observer

Like and Support Us

Subscribe Today!

Dapatkan berita dan penawaran terbaru seputar Tokoh Indonesia langsung di e-mail Anda. E-mail akan dikirim sekali sebulan sehingga tidak akan menjejali inbox Anda. Kami juga tidak akan membagi e-mail Anda kepada siapapun.
Terima kasih sudah mendaftar!
Domain for sale: