WELCOME: Selamat datang di situs gudang pengalaman. Database Tokoh Indonesia terlengkap yang tengah dikembangkan menjadi Ensiklopedi Tokoh Indonesia online.

KIRIM BIOGRAFI: Sudahkah Anda punya "Rumah Biografi" di Plasa Web Tokoh Indonesia? Silakan Kirim Biografi dan CV Anda ke redaksi@tokohindonesia.com

PERTANYAAN: Bila Anda punya pertanyaan untuk TokohIndonesia.com, silakan hubungi kami dengan menggunakan FORM KONTAK yang disediakan.

LOGIN: Anda harus login agar bisa mengakses semua konten dan fitur di TokohIndonesia.com. Bila login bermasalah, silakan Refresh (Ctrl + F5) browser Anda.

TELL THE WORLD: Don't forget to Bookmark/Share TokohIndonesia.com

Berita Pilihan TokohIndonesia.com memilihkan (menyaring) berita-berita terbaik dan relevan dari beberapa portal berita di Indonesia. Berita di-update setiap jam.
Facebook TokohIndonesia.com Twitter TokohIndonesia.com YouTube TokohIndonesia.com Google Plus TokohIndonesia.com Berita Tokoh - Aplikasi Android Tokoh Indonesia

Ibu Seriosa Indonesia

  • zoom in
  • zoom out
  • font color
  • bold

Ibu Seriosa Indonesia
Pranawengrum Katamsi | TokohIndonesia.com | Tim

Kiprah jawara tujuh kali Bintang Radio dan TV ini sebagai penyanyi seriosa mungkin tidak seramai kiprah diva pop masa kini. Meski demikian, ketekunan dan konsistensi perempuan yang dijuluki Ibu Seriosa Indonesia ini di jalur musik seriosa sudah menjadi sumber inspirasi bagi generasi selanjutnya.

Penyanyi Seriosa
Lihat Curriculum Vitae (CV) Pranawengrum Katamsi

Silakan Login untuk melihat CV Lengkap

Tutup Curriculum Vitae (CV) Pranawengrum Katamsi

QR Code Halaman Biografi Pranawengrum Katamsi
Bio Lain
Click to view full article
Zaini Abdul Ghani
Click to view full article
Arifin Panigoro
Click to view full article
Hasyim Asyari, KH
Click to view full article
Andy Saputra AR
Click to view full article
Pratikno
Click to view full article
Melanita Pranaya
Click to view full article
Emilia Contessa

Pranawengrum Katamsi, putri ke-5 dari enam bersaudara pasangan RM Surachmad Padmorahardjo dan Oemi Salamah ini lahir di Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Yogyakarta
, 28 Maret 1943. Bakat seni yang mengalir dalam diri Rum, sapaan akrab Pranawengrum, didapat dari ayahnya, seorang pegawai swasta yang memiliki profesi sampingan sebagai pemain biola. Orang tuanya sangat memperhatikan kemampuan Rum dalam menyanyi. Sayang, ia tak lama menimba ilmu dari sang ayah karena saat Rum masih berusia 7 tahun, sang ayah keburu dipanggil Yang Maha Kuasa.

Beruntung, Rum masih memiliki ibu yang juga memberikan andil besar dalam mengembangkan bakat menyanyinya. Bahkan, setiap kali Rum ikut lomba menyanyi, ibunya selalu membuatkan intip, penganan khas Jawa Tengah yang terbuat dari kerak nasi. Hanya saja, sang ibu keberatan jika Rum bersiul, soalnya tradisi orang Jawa memang menganggap Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
perempuan
bersiul itu tidaklah sopan.

Saat bersekolah di SMA BOPKRI, bakat alami Rum tercium oleh Nathanael Daldjoeni, sang kepala sekolah yang juga berprofesi sebagai penggubah lagu dan pemerhati musik. Nathanael jualah yang berjasa memperkenalkan lagu Penyanyi Seriosa
Lihat Daftar Penyanyi
Lihat Daftar Penyanyi
penyanyi
Seriosaseriosa pada Rum. Lambat laun ia mulai mencintai lagu bergenre Penyanyi Seriosa
Lihat Daftar Penyanyi
Lihat Daftar Penyanyi
penyanyi
Seriosaseriosa yang dikenal dengan tekniknya yang sulit itu.

Kendati seorang muslim, Rum mengikuti upacara kerohanian Kristen yang diadakan setiap Senin, tujuannya tak lain adalah agar ia bisa ikut menyanyi. Dari hari ke hari, kemampuan menyanyinya kian terasah dan vibrasi suaranya pun terdengar kian merdu. Sejak itu, Rum makin serius memupuk impiannya menjadi Lihat Daftar Penyanyi
Lihat Daftar Penyanyi
penyanyi
Penyanyi Seriosa
Penyanyi Seriosa
seriosa
.

Di tengah upayanya memperkenalkan musik seriosa, Rum tak memungkiri masih adanya pandangan keliru dari segelintir kalangan yang menganggap bahwa musik seriosa adalah ''musik gedongan'', hanya untuk konsumsi ''orang berstatus tinggi'' dengan pemahaman musik di atas rata-rata. Padahal, musik seriosa sendiri tak pernah membatasi diri. Bahkan, pada 1950-an, seriosa menjadi musik yang sering dinyanyikan kaum remaja.

Pada 1960, Rum mengikuti lomba seriosa di Pekan Kesenian Jakarta mewakili sekolahnya. Rum yang ketika itu masih berusia 16 tahun berhasil meraih juara II. Setahun berselang, ia mengikuti ajang bintang radio Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Yogyakarta
tingkat nasional namun hanya mampu menyabet gelar juara harapan. Meski begitu, semangat Rum tak mengendur, ia makin terpacu untuk meningkatkan kemampuan menyanyinya. Untuk itu, ia pun mulai menimba ilmu pada banyak guru vokal, seperti R Suwandi, Suthasoma, Kusbini, Binsar Sitompul, Sari Indrawati, EL Pohan, dan N Simanungkalit. Simanungkalit bahkan memiliki keyakinan bahwa Rum akan tumbuh menjadi penyanyi seriosa top, mengikuti penyanyi seriosa senior seperti Surti Suwandi, Sunarti Suwandi, Nani Yosodiningrat, dan Kusmini Projolalito.

Keyakinan pria berjuluk Bapak Paduan Suara itu terbukti. Perlahan-lahan kualitas vokal Rum semakin baik dan prestasinya pun terus merangkak naik. Saat masih menjadi mahasiswi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Gadjah Mada, ia tampil sebagai juara pertama dalam Pekan Kesenian Mahasiswa seluruh Indonesia di Denpasar Bali. Prestasinya yang paling membanggakan adalah saat ia berhasil keluar sebagai jawara sebanyak tujuh kali dalam perlombaan bintang radio dan televisi tingkat nasional jenis seriosa yakni tahun 1964, 1965, 1966, 1968, 1974, dan 1980. Atas prestasi itu, Rum berhak mendapat Piala WR Supratman, sebuah penghargaan tertinggi dalam ajang tersebut.

Pada 27 Januari 1964, Rum menikah dengan Amoroso Katamsi, seorang aktor, dokter, dan perwira Angkatan Laut. Sebagai istri seorang prajurit, Rum kerap menemani suaminya bertugas, seperti saat aktor pemeran Presiden Republik Indonesia Kedua (1966-1988)
Presiden Republik Indonesia Kedua (1966-1988)
Soeharto
dalam film G30S/PKI itu ditugaskan ke Cilacap pada tahun 1969 hingga 1973. Selama kurun waktu tersebut, Pranawengrum absen dari kompetisi bintang radio dan televisi. Setelah menikah, Rum dan keluarga bermukim di Jakarta. Status barunya sebagai ibu rumah tangga tak menghalangi hasratnya untuk terus berkecimpung di dunia olah vokal. Dengan dukungan penuh dari sang suami, Rum yang hobi memasak dan menjahit ini kian giat berlatih di bawah bimbingan Pranadjaja, FX Sutopo, Sunarto Sunaryo, dan Anette Frambach.

Ia bahkan tak hanya eksis berkarya sebagai penyanyi tetapi juga turut berusaha mengembangkan genre seriosa di Indonesia. Misalnya Rum mengumpulkan rekan seprofesinya untuk memperkenalkan musik seriosa kepada masyarakat awam. Upaya lain yang dilakukannya adalah membuat rekaman bersama pianis Soewanto Soewandi, di bawah label Irama Master, namun sayangnya album tersebut kurang mendapat sambutan hangat.

Meski demikian, Rum tak pernah sepi mendapat tawaran tampil. Ia pernah mendapat undangan untuk tampil dalam Pentas Paduan Suara Mahasiswa Nommensen Medan membawakan Oratorium The Messiah (Handel) sebagai solois tamu. Selain secara solo, ia juga kerap berkolaborasi dengan sejumlah musisi lain seperti rombongan La Grande Opera, Twilite Orchestra, Orkes Remaja Bina Musika, Orkes Simponi Jakarta, Orkes mahasiswa Institut Seni Indonesia Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Wakil Presiden Republik Indonesia (1972-1978)
Yogyakarta
pimpinan Ed van Ness, Konduktor, komposer, dan produser
Konduktor, komposer, dan produser
konduktor
Richard Haskin dari Orkes PPIA, pemimpin koor N Simanungkalit, Max Rukmarata, dan FX Sutopo.

Kemampuannya berolah vokal membawakan lagu-lagu seriosa juga ia tularkan kepada calon-calon penyanyi masa depan dengan menjadi pelatih dan pembina sejumlah paduan suara. Pada tahun 1970, ia pernah mendirikan dan memimpin Paduan Suara Wijayakusuma di Cilacap, Jawa Tengah, kemudian membina Paduan Suara Gita Nusantara, Paduan Suara Anak-anak Radio Republik Indonesia (RRI), dan Paduan Suara Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
wanita
di Jakarta bersama Binsar Sitompoel.

Namun di tengah upayanya memperkenalkan musik seriosa, Rum tak memungkiri masih adanya pandangan keliru dari segelintir kalangan yang menganggap bahwa musik seriosa adalah ''musik gedongan'', hanya untuk konsumsi ''orang berstatus tinggi'' dengan pemahaman musik di atas rata-rata. Padahal, musik seriosa sendiri tak pernah membatasi diri. Bahkan, pada 1950-an, seriosa menjadi musik yang sering dinyanyikan kaum remaja. Seperti halnya Rum yang mulai jatuh cinta pada musik seriosa saat usianya masih remaja.

Sadar bahwa usahanya melakukan regenerasi tak berjalan sesuai harapan, Pranawengrum tak patah arang. Baginya yang penting, ia sudah berusaha melestarikan karya seni Indonesia. Kekecewaan Rum mulai terobati ketika ketiga buah hatinya, Ratna, Doddy, dan Aning mengikuti jejaknya. Ratna yang kini menjadi guru piano dan sejarah musik di Yayasan Pendidikan Musik (YPM) Jakarta, mengawali kariernya sejak usia 11 tahun, di bawah bimbingan Chairi dan Sunarto Sunario. Selain mengajar, Ratna juga sering tampil sebagai pengiring berbagai konser dan lomba musik seriosa. Sesekali Ratna juga tampil mengiringi ibunya dalam sejumlah pementasan.

Ratna yang merupakan sarjana biologi lulusan UI ini mempelajari piano dari pianis terkenal Iravati M Sudiarso, serta beberapa pianis mancanegara, antara lain Reynaldo Reyes dan Walter Hautzig. Sementara, Doddy, satu-satunya anak lelaki Pranawengrum, lebih memilih menjadi penyanyi rock yang sering membawakan lagu-lagu Deep Purple. "Ibu tak melarang saya nyanyi rock. Dia justru yang ngajari saya teknik vokal seriosa untuk diaplikasikan ke rock," kata mantan personil grup musik Elpamas Surabaya seperti dikutip dari situs kompas.com.

Sedangkan si bungsu, Aning yang kini dikenal sebagai penyanyi seriosa mendapat bimbingan vokal awal dari sang ibu yang kemudian berlanjut di bawah bimbingan Catharina W. Leimena. Lulusan Jurusan Fisika, Fakultas MIPA, Universitas Indonesia ini sebenarnya pernah mendapat tawaran mengajar di almamaternya, namun Aning lebih memilih mengajar vokal dan piano di YPM.

Di mata anak-anaknya, Rum dikenal sebagai ibu yang siap berkorban bagi keluarga. Ratna mengisahkan, ibunya rela meninggalkan bangku kuliah di UGM, demi berkonsentrasi mengasuh anak-anaknya. Bahkan, ketika mengikuti rombongan paduan suara Kodam VII Pemimpin Perang Diponegoro
Pemimpin Perang Diponegoro
Diponegoro
ke Bandung dan Jakarta di tahun 1965, Rum mengajak serta putri sulungnya, Ratna, yang ketika itu baru berumur dua bulan.

Meski semua anaknya mengikuti jejaknya, Rum mengaku tak pernah memaksakan ketiganya untuk terjun sebagai musisi. Menurut Rum, ketertarikan anak-anaknya mungkin karena sering mendengarkan ibunya berlatih di rumah dan menonton aksi Rum di atas panggung.

Ketika berhasil melahirkan generasi penerus musik seriosa, Rum merasa sebagian tugasnya sudah terlaksana. Namun ia masih tetap berharap, suatu saat nanti musik seriosa Indonesia bisa kembali hidup seperti masa kejayaannya di tahun 1960-an. Salah satu upaya Rum untuk menghidupkan kembali musik yang pernah melambungkan namanya itu adalah dengan menggelar konser bertajuk "Konser Seriosa Indonesia" pada 20 Juni 2001.

Tujuan utama konser yang mengambil tempat di Auditorium Erasmus Huis, Jakarta, itu adalah dalam rangka memperingati 40 tahun perjalanan karirnya. Di samping itu, Rum berharap lewat konsernya tersebut bisa membentuk kelompok atau masyarakat seriosa Indonesia, dengan mengumpulkan penonton, penikmat, pencipta dan penyanyi. Konser itu juga diselenggarakan dengan maksud menghargai para komponis dengan kembali mengenang karya-karya mereka. Dengan begitu, secara tak langsung, Pranawengrum juga mengajak generasi muda, pencipta lagu, dan penyanyi bisa ikut melanjutkan kelestarian seriosa Indonesia.

Selain menampilkan putri bungsunya, Penyanyi Seriosa, pianis
Penyanyi Seriosa, pianis
Aning Katamsi
, konser tersebut juga dimeriahkan dengan lantunan suara merdu milik Binu Sukaman. Pranawengrum sendiri tampil menyanyikan 13 dari 32 lagu yang dipilih dari khasanah musik seriosa Indonesia yang terentang selama lebih dari empat dasawarsa. Bagi mereka yang pernah mendengar satu-satunya rekaman Pranawengrum, konser tersebut seakan membawa kembali mereka ke masa lalu, bukan saja ke saat ketika jenis musik itu berada di zaman keemasannya, tetapi juga saat Pranawengrum masih berada di puncak keindahan suaranya. Pada paruh kedua konser monumental itu, Rum sempat disergap rasa haru yang mendalam saat ia menyanyikan Gugur Bunga ciptaan Komponis
Komponis
Ismail Marzuki
, linangan air mata bahkan sempat menghentikan sejenak nyanyiannya.

Di usia senjanya, mungkin saja suaranya tak lagi prima, akan tetapi yang tak banyak berubah dari seorang Pranawengrum adalah warna suara yang indah, presisi penempatan nada (pitch), serta kejelasan diksi. Baginya, semua itu adalah anugerah yang harus ia syukuri dan pelihara, betapa pun usia perlahan mengikisnya. "Usia saya 58 tahun masih dikaruniai bisa nyanyi, waduh itu sudah luar biasa. Teman-teman seangkatan saya banyak yang tidak tampil menyanyi lagi," kata Rum seperti dikutip dari situs Republika.

Keberhasilan karirnya diakui Rum tak terlepas dari dukungan keluarganya, terutama sang suami. Dukungan itu tak hanya ditunjukkan suaminya lewat perkataan namun juga tindakan. Misalnya saat Rum akan pentas atau mengikuti kompetisi, Amorosolah yang memilihkan baju dan perhiasaan yang akan dikenakan Rum. "Pak Katamsi (Amoroso Katamsi, suami Pranawengrum) selalu melarang saya untuk mengerjakan pekerjaan rumah khusus untuk persiapan lomba atau pentas," kata Rum. Selain itu, suami dan ketiga anaknya tak segan mengkritik caranya membawakan lagu jika dirasa masih kurang pas.

Meskipun Pranawengrum mempunyai andil besar dalam dunia musik khususnya seriosa, tidak lantas membuat dirinya terkenal. Nasibnya yang kurang populer mungkin karena genre musik seriosa yang menjadi pilihannya. Pencipta lagunya terbatas, produksi lagunya tidak banyak, demikian pula penyanyinya. Namun, di tengah kecenderungan maraknya penyanyi pop, Pranawengrum tetap mempertahankan keberadaannya sebagai penyanyi seriosa.

Salah satu penyanyi seriosa terbaik yang pernah dimiliki Indonesia itu meninggal dunia pada Senin 4 September 2006 pukul 13.50 di RSAL Mintohardjo, Jakarta, dalam usia 63 tahun. Sebelum wafat, Rum yang diketahui mengidap penyakit gagal ginjal yang mengalami komplikasi ke paru-paru dan jantung itu sempat menjalani perawatan selama satu bulan. Sebelum dimakamkan, jenazahnya disemayamkan di Jalan Kamper 9, Kompleks Angkatan Laut Pangkalan Jati, Jakarta Selatan. Keesokan harinya, Selasa 5 September 2006, Rum dikebumikan di pemakaman Pangkalan Jati.

Hampir separuh hidupnya didedikasikan untuk dunia musik, bahkan ketika terbaring di rumah sakit, ia masih membicarakan seriosa. Cita-citanya sederhana saja, yakni ingin kaum muda gemar menyanyi seriosa dengan dasar yang benar. Meskipun punya prestasi dan nama besar, ia tetap seorang yang rendah hati dan bersahaja. Kebersahajaan itu yang membuat dirinya luwes dalam bergaul.

Rekan-rekannya mengenang Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
wanita
Jawa ini sebagai sosok guru yang selalu memberikan keteladanan. Ia pun senantiasa mensyukuri garis hidupnya sebagai seniman musik. Pemusik Suka Hardjana bahkan menilai kesetiaan Rum pada seriosa pantas dicontoh seniman lain. Hardjana juga menghargai konsistensi dan kedisiplinan Rum pada pilihannya itu. Komponis penggubah lagu Hari Merdeka, H Mutahar, bahkan memberikan Rum julukan "Ibu Seriosa Indonesia". muli, red

© ENSIKONESIA - ENSIKLOPEDI TOKOH INDONESIA
Ditayangkan oleh redaksi  -  Dibuat 18 Nov 2011  -  Pembaharuan terakhir 22 Feb 2012
Melacak Jejak Tsunami Purba Pengusaha Jamu Jawa Pertama Di Indonesia

Baru Dikunjungi

Anda harus login untuk menggunakan fitur ini

Favorit Saya

Anda harus login untuk menggunakan fitur ini

Update Data & Sponsorship

Dukungan Anda, Semangat Kami

(1) Promosikan website ini kepada publik. (2) Gunakan fitur Sindikasi TokohIndonesia.com. (3) Pasang Iklan di TokohIndonesia.com (4) Dukungan Dana sebagai sponsor (5) Memberitahu redaksi bila ada data/informasi yang salah/kurang akurat. (6) Beri pendapat Anda di kolom komentar. (7) Dukungan Data berupa biografi singkat, foto close up terbaru minimal 1 lembar ukuran 3R/4R dan riwayat hidup/CV terbaru. Kami juga akan dengan senang hati menyebut nama Anda sebagai kontributor.

Update Konten/Saran

Bila Anda (Sang Tokoh) atau Kerabat/Rekan dari Tokoh ingin:

  • Menambah (Daftar) Tokoh
  • Memperbaharui CV atau Biografi
  • Menambah Publikasi (Wawancara, Opini, Makalah, Buku)
  • Menambah RSS Feed situs pribadi/Twitter
  • Menambah Galeri Foto
  • Menambah Video
  • Menjadi Member
  • Memasang Banner/Iklan
  • Memberi Dukungan Dana
  • Memberi Saran

Contoh Penggunaan

Anda bisa melihat halaman ini untuk mendapatkan gambaran, hal apa saja yang bisa ditambah:

Rumah Presiden SBY

Rumah Presiden Soekarno

Rumah Megawati Soekarnoputri

Silakan menghubungi kami di:

  • Telp/SMS: 021-32195353, 0852-15333-143
  • Email:
  • Atau gunakan FORM KONTAK ini

Anda tidak memiliki hak akses yang cukup untuk memberi komentar

 
Majalah Tokoh Indonesia Edisi 43

Tokoh Monitor

KPK Observer

Buku Pilihan

thumb

Dalam catatan sejarah perang, kita dapat menemukan beberapa pertempuran klasik, yaitu kiprah militer yang dikagumi para pemimpin militer dan sejarawan selama berabad-abad. Cannae adalah salah satu pertempuran demikian. Dipimpin oleh Hannibal Barca, seorang pemimpin perang yang mampu mempersatukan berbagai suku bangsa, dan membuktikan kehebatan strateginya dengan memukul mundur pasukan Romawi.

KPK Observer

Like and Support Us

Subscribe Today!

Dapatkan berita dan penawaran terbaru seputar Tokoh Indonesia langsung di e-mail Anda. E-mail akan dikirim sekali sebulan sehingga tidak akan menjejali inbox Anda. Kami juga tidak akan membagi e-mail Anda kepada siapapun.
Terima kasih sudah mendaftar!
Domain for sale: