WELCOME: Selamat datang di situs gudang pengalaman. Database Tokoh Indonesia terlengkap yang tengah dikembangkan menjadi Ensiklopedi Tokoh Indonesia online.

KIRIM BIOGRAFI: Sudahkah Anda punya "Rumah Biografi" di Plasa Web Tokoh Indonesia? Silakan Kirim Biografi dan CV Anda ke redaksi@tokohindonesia.com

PERTANYAAN: Bila Anda punya pertanyaan untuk TokohIndonesia.com, silakan hubungi kami dengan menggunakan FORM KONTAK yang disediakan.

LOGIN: Anda harus login agar bisa mengakses semua konten dan fitur di TokohIndonesia.com. Bila login bermasalah, silakan Refresh (Ctrl + F5) browser Anda.

TELL THE WORLD: Don't forget to Bookmark/Share TokohIndonesia.com

Berita Pilihan TokohIndonesia.com memilihkan (menyaring) berita-berita terbaik dan relevan dari beberapa portal berita di Indonesia. Berita di-update setiap jam.
Facebook TokohIndonesia.com Twitter TokohIndonesia.com YouTube TokohIndonesia.com Google Plus TokohIndonesia.com Berita Tokoh - Aplikasi Android Tokoh Indonesia

Ikon Perempuan Total Professionalism

  • zoom in
  • zoom out
  • font color
  • bold

Ikon Perempuan Total Professionalism
e-ti | tokohindonesia.com-ist

Wanita cantik berdarah Sunda, bermata lentik dan bertubuh mungil, ini adalah mantan reporter, penyiar atau broadcaster radio dan televisi yang memiliki sikap total professionalism. Dia mempunyai spesialisasi mewawancarai tokoh-tokoh kaliber dunia. CEO Inke Maris & Associates (IM&A), ini juga seorang pelopor jasa public relations nasional di Indonesia. Dia ikon perempuan profesionalisme total.

CEO Inke Maris & Associates (IM&A)
Lihat Curriculum Vitae (CV) Inke Maris

Silakan Login untuk melihat CV Lengkap

Tutup Curriculum Vitae (CV) Inke Maris

QR Code Halaman Biografi Inke Maris
Bio Lain
Click to view full article
Hatta Ali
Click to view full article
Fadel Muhammad
Click to view full article
Diana Tarigan
Click to view full article
Bismar Siregar
Click to view full article
Sofyan Basir
Click to view full article
Sylvia W Sumarlin
Click to view full article
Rachmat Witoelar

Putri dari diplomat Rd Yusuf Natanegara dan Mira Natanegara binti Hj Mansur, nama lengkapnya Nyi Rd Maria Dinariati Natanegara, atau sejak kecil dipanggil Inke. Lalu sejak menikah di London tahun 1969, dengan Rizal Maris, sesuai ketentuan di Inggris, namanya mengikuti nama keluarga suami, menjadi Maria Dinariati Inke Maris atau Inke Maris. Ia seorang ahli komunikasi massa, menyandang gelar MA dari Center for Mass Communications Research University of Leicester Inggris. Membangun Lihat Daftar Tokoh Pengusaha
Lihat Daftar Tokoh Pengusaha
bisnis
consulting di bidang strategic communications dan public relations 25 tahun lalu, Inke Maris boleh dibilang pionir dibidang public relations di Indonesia.

Dalam kegiatan sosial sejak tahun 2006 dia Sekretaris Jenderal Aliansi Selamatkan Pencipta Lagu Anak-anak
Pencipta Lagu Anak-anak
anak Indonesia
( ASA Indonesia ), organisasi yang memperjuangkan diundangkannya Rancangan UU Tentang Pornografi menjadi UU tentang Pornografi 2008 yang bertujuan melindungi masyarakat khususnya anak-anak bawah umur dari penyebaran pornografi melalui berbagai media.

Ia dikenal luas sebagai reporter, penyiar dan produser radio BBC London Seksi Indonesia (1969-1982) serta penyiar, reporter dan pewawancara TVRI (1982-2001). Di TVRI dia mempunyai spesialisasi melakukan wawancara dengan tokoh-tokoh terkemuka berkaliber dunia dan nasional.

Penyiar BBC London

Inke menapaki karir jurnalistik dari media radio ikon Inggris yang dihormati diseluruh dunia. Inke lama bekerja di radio BBC, Bush House, Aldwych, London. Selama belasan tahun antara 1969-1981.  Inke adalah reporter, penyiar, dan produser radio BBC London Seksi Indonesia (BBC World Service Indonesian Section). BBC World Service adalah program radio yang dipancarkan dalam 45 bahasa, salah satunya bahasa Indonesia,   sebagai penyiar Inke Maris memproduksi acara-acara yang membahas masalah ekonomi, perdagangan dan aspek-aspek kehidupan sosial dan kelembagaan di Inggris. Ia menangani acara mingguan "Ekonomi dan Perdagangan" (Economics and Trade), "Tamu Anda" dan "Inggris Dewasa Ini" (Britain Today).

Inke berkali-kali berkesempatan sekolah dan mengikuti berbagai BBC Training Program. Antara lain, Magazine Production (Agustus 1973), Features Production (Oktober 1975), Interview Techniques (September 1979), dan News Production (September 1991). Dalam berbagai traning itu, dia mendalami teknik penyusunan berita, penyusunan features, teknik wawancara dan pembuatan acara dokumenter.

Karena kecintaannya terhadap tanah air, sekaligus memelihara ikatan batin sesama warga bangsa, Inke menambah pekerjaan sampingan sebagai koresponden harian "Sinar Harapan", antara tahun 1976-1982.

Inke mengakhiri karir di BBC London tahun 1982 karena harus kembali ke Indonesia mengikuti suaminya Rizal Maris, yang menikahinya di London tahun 1969. (Rizal Maris perwira kapal niaga Ocean, yang kemudian banting stir berkarir di perusahaan konsultan di London Rendel Palmer & Tritton Economic Studies Group, kemudian menjadi bankir di Citilease, Citibank group tahun 1982.

Penyiar TVRI

Setiba di Indonesia, 1982 , Inke menjadi penyiar pertama ketika diluncurkan program khusus siaran berbahasa Inggris TVRI, English News Service. Disamping itu Inke Maris juga dikenal sebagai penyiar Dunia Dalam Berita, program berita andalan TVRI. Ia dikenal sebagai penyiar yang sangat fasih berbahasa Inggris. Ketika di Bandung diadakan Konperensi Asia Afrika, Inke menterjemahkan live on air pidato pidato para presiden dan perdana Lihat Daftar Menteri
Lihat Daftar Menteri
Menteri
.

Beberapa dokumenter pernah dia buat untuk TVRI, yang selalu memberikan kepuasan tersendiri. Seperti, bagaimana ketika Inke membuat film dokumenter tentang masalah lingkungan selama dua minggu menelusuri sungai Berantas mulai dari mata air (hulu) sampai ke ujung bawah (hilir), judulnya "Sungai Berantas dan Lingkungan". Inke juga membuat film dokumenter kayu lapis, sebuah industri yang baru berkembang biak, Indonesia mulai menebangi hutan. Judulnya, "Pertumbuhan Industri Kayu Lapis Indonesia. "Itu, juga sangat menarik," kata Inke.

Ketika di TVRI ditahun 1980an pula ia diminta untuk menjadi interpreter untuk Ibu Tien Presiden Republik Indonesia Kedua (1966-1988)
Presiden Republik Indonesia Kedua (1966-1988)
Soeharto
, dan mendampingi Ibu Negara ketika menerima tamu Negara Raja Husain dan Ratu Jordania, menerima Presiden Amerika Serikat dan istri, Ronald dan Nancy Reagan, juga ketika Lihat Daftar Presiden Republik Indonesia
Lihat Daftar Presiden Republik Indonesia
Presiden RI
menerima penghargaan dari FAO di Roma atas keberhasilan Indonesia dalam swasembada beras, dan Bertemu Rajiv dan Sonia Gandhi.

Dia pun kerap kali muncul secara eksklusif mewawancarai tokoh-tokoh, khususnya tamu kenegaraan yang berkunjung ke Indonesia. Sebelum tamu tiba, wajah Inke biasanya sudah lebih dahulu hadir membawakan berita features dan dokumenter, berisikan biografi dan ketokohan tamu berikut profil negara asalnya.

Pengondisian seperti itu secara sangat mengesankan pernah dilakukan Inke terhadap PM Inggris, Margareth Thatcher, yang akan berkunjung ke Indonesia tahun 1984. Ia membuat film dokumenter berjudul "Inggris Dewasa Ini".

Dari kiprah demikian itulah karir Inke berkembang. Ia kemudian dipercaya mencari sendiri narasumber terkemuka, untuk diwawancara secara esklusif dari seorang Lihat Daftar Menteri
Lihat Daftar Menteri
Menteri
, perdana Lihat Daftar Menteri
Lihat Daftar Menteri
Menteri
, hingga presiden Wawancara-wawancara Inke merubah gaya dan cara wawancara di TVRI menjadi lebih tajam menyasar masalah, dan ritmenya menjadi lebih cepat.

Sejak Oktober 1997 hingga November 2001, Inke kembali berkesempatan menghadirkan acara baru News & Views di TVRI. Program ini, muncul sekali seminggu setiap hari Selasa malam, berisi wawancara eksklusif dengan tokoh-tokoh kaliber dunia dan nasional.

News & Views adalah sebuah usaha Inke untuk memproyeksikan Indonesia yang baru pasca Presiden Republik Indonesia Kedua (1966-1988)
Presiden Republik Indonesia Kedua (1966-1988)
Soeharto
, yang penuh semangat dan dinamis. Karenanya sasaran utama News & Views adalah orang asing, menyajikan berbagai pandangan yang berkembang di Indonesia dalam masa pergolakan kekuatan dan transisi ke era demokrasi. Melalui News & Views dihadirkan tokoh-tokoh reformasi,  seperti Ketua MPR RI (1999-2004)
Ketua MPR RI (1999-2004)
Amien Rais
, Menteri Negara Pemuda dan Olahraga (2009-2014)
Menteri Negara Pemuda dan Olahraga (2009-2014)
Andi Mallarangeng
, Menteri Negara BUMN (1999-2004)
Menteri Negara BUMN (1999-2004)
Laksamana Sukardi
, Menteri Keuangan Kabinet Persatuan
Menteri Keuangan Kabinet Persatuan
Rizal Ramli
Menko Ekonomi RI, 1999-2000
Menko Ekonomi RI, 1999-2000
Kwik Kian Gie
, juga Direktur Pelaksana Bank Dunia
Direktur Pelaksana Bank Dunia
Sri Mulyani
, Marie Pangestu, dan Soesilo Bambang Yudhoyono ketika masih di Cilangkap dan kemudian sebagai Mentri Pertambangan;  dan kemudian juga mewawancarai tokoh-tokoh IMF yang sering hadir di Jakarta seperti Camdessus dan Hubert Neiss, Mark Malloch Brown Administrator for UNDP, James Wolfensohn Presiden World Bank.

Selama hampir lima tahun mengudara, News & Views berhasil menghadirkan 200 orang tokoh dari dalam dan luar negeri.

Andainya ia punya wewenang, katanya, ia akan mewajibkan semua stasiun televisi agar mempunyai tanggung jawab sosial dan mengalokasikan sebagian waktu siaran sedikitnya 30% untuk program-program  yang peduli akan hak-hak publik berisi informasi, edukasi, dan hiburan sehat sebagai sumbangsih untuk memberdayakan demokrasi - karena menurutnya demokrasi bisa berkembang kearah yang baik dan mensejahterakan jika masyarakatnya memiliki informasi yang memadai untuk ikut menentukan arah demokrasi itu. Dan waktu "on air" terlalu berharga untuk disia-siakan semata untuk hiburan murahan bahkan yang tidak mendidik. Mendidik bukan berarti tidak bisa menghibur,  dapat kita contoh sinetron-sinetron keluarga atau komedi atau sejarah dari Inggris, Amerika atau China yang populer namun penuh pesan yang berguna dalam melestarikan budaya yang terbaik didalam masyarakat.

Pengalaman 20 tahun lebih sebagai jurnalis radio dan televisi sangat bermanfaat bagi Inke tatkala memasuki dunia Lihat Daftar Tokoh Pengusaha
Lihat Daftar Tokoh Pengusaha
bisnis
.

Anak Diplomat

Inke yang menguasai aktif bahasa Inggris dan Jerman, serta bahasa Belanda (pasif), berasal dari keluarga diplomat karir sebagai Pejabat di Departemen Luar Negeri. Ayahnya, Yusuf Natanegara, pernah ditugaskan di Kedutaan Besar Republik Indonesia di Jerman, Inggris, dan Uni Soviet. Jadilah Inke banyak mengenyam kehidupan dan sekolah di luar negeri semenjak masa kanak-kanak hingga dewasa.

Oleh ayah dan ibunya, dia sering diajak naik mobil berkeliling negara-negara Eropa. Pada usia 8 sampai 12 tahun, hampir seluruh negara Eropa pernah dijelajahinya,memanfaatkan waktu libur.

Sebagai anak-anak, Inke menikmati sekali pemandangan yang berbeda-beda. Di setiap kota yang dikunjungi, orangtuanya tidak hanya membawa Inke ke tempat-tempat hiburan, seperti karnaval atau sirkus, tetapi juga ke tempat-tempat bersejarah atau museum, mengenal budaya petani anggur, menyusuri sungai. Inke sangat menikmati sekaligus mempelajari sejarah setiap lokasi yang dikunjungi.  "Saya menikmati itu dan mengenal sejarah memperkaya hidup kita," ujar Inke kepada Lihat Daftar Wartawan
Lihat Daftar Wartawan
wartawan
Tokoh Indonesia, Rabu 22 Desember 2004.

Inke rajin membaca, dia kutu buku. Di rumahnya banyak buku dari karya sastra berbagai negara, sampai ke novel contemporer dan buku mengenai perkembangan dunia. Hobi Inke dari kecil adalah membaca. Satu kebiasaan sejak kecil, jika orangtua mengajaknya mengunjungi tempat atau rumah kerabat dan kenalan, pertama-tama yang ia suka sekali lakukan adalah bertanya dan mencari buku. Jika yang dicari sudah ketemu, ia akan segera mengambil tempat terpojok, lalu membaca buku kesukaan seperti buku sastra dan buku cerita. Selain renang dan menonton film, membaca adalah hobi terberat Inke.

Sebagai diplomat, ayahnya, yang pernah menjabat Kepala Bagian Ekonomi dan Perdagangan KBRI London dan Moscow , sangat menanamkan semangat dan rasa cinta tanah air. Inke dididik harus menguasai berbagai hal tentang Indonesia. Sebab sebagai anak diplomat, Inke selalu ikut ditanya mengenai negaranya. Sehingga Inke juga harus belajar tentang Indonesia dan belajar mengenai seni-budaya Indonesia, seperti tari topeng dan tari merak.

Ketika bekerja di radio BBC London, pekerjaan pertama setelah menyelesaikan college di tahun 1970, Inke sering dimintakan bantuan oleh kedutaan. Misalnya untuk menyelenggarakan acara, bahkan membawa rombongan  penari ke festival-festival tari di Inggris. Inke ikut terlibat aktif biasanya bertugas di bidang komunikasi untuk menggalang liputan yang bagus dari media massa di sana, seperti radio atau televisi.

Di tahun 1979, Inke juga diminta mendampingi Ibu Tien Presiden Republik Indonesia Kedua (1966-1988)
Presiden Republik Indonesia Kedua (1966-1988)
Soeharto
pada kesempatan kunjungan kenegaraan Lihat Daftar Presiden Republik Indonesia
Lihat Daftar Presiden Republik Indonesia
Presiden RI
ke Inggris. Inke menterjemahkan percakapan Ibu Tien dengan Ratu Inggris dan suaminya The Duke of Edinburgh, juga dengan Pangeran Charles, Beragam pengalaman itu ikut membentuk Inke menjadi sangat suka menggeluti bidang komunikasi, khususnya PR.

Pendidikan Berpindah-pindah

Inke menjalani masa pendidikan berpindah-pindah sebagaimana galibnya anak dari keluarga diplomat yang sering berpindah tugas. Inke mengawali pendidikan dasar di Nicholas Cusanus Gymnasium, Bad Godsberg, Jerman, kemudian pendidikan menengah pada  Yayasan Perguruan Cikini, dan menyelesaikan pendidikan SMP di SMP Sumbangsih, Jakarta (1964) dan SMA Negeri III Teladan, Jakarta (1967).

Inke kembali pergi ke luar negeri, kali ini menuju Inggris, setelah ayahnya ditunjuk sebagai Kepala Bagian Ekonomi dan Perdagangan KBRI London. Ia melanjutkan pendidikan dan mendapatkan sertifikat pendidikan dari London Business School, London Chamber of Commerce dan Cambridge University Proficiency in English dan memperoleh gelar MA mass communications dari University of Leicester, Centre for Mass Communication Research. Untuk pengukuhannya Inke menerima gelarnya di kampus University of Leicester, Inggris, 2007.

Pada Pemilu Presiden 2004 itu, Inke Maris melalui kantor jasa konsultan komunikasi IM&A miliknya, terlibat mendirikan dan menjalankan Media Center SBY-JK yang berlokasi di Graha Surya Internusa, Kuningan, Jakarta.

Pemilu Presiden 2004,   yang merupakan peristiwa bersejarah pertamakali terjadi di Indonesia pemilihan langsung presiden,   itu telah diangkat Inke sebagai bahan kajian untuk meraih gelar master S-2 di bidang mass communication. Thesisnya berjudul: "Democratization, Press Freedom, and Public Service Responsibility in Present Day Indonesia after "Reformasi".

Kegiatan Profesi

Inke Maris pernah bekerja sebagai public relations manager pada World Trade Centre (1984-1986), interpreter Ibu Istri Presiden ke-2 RI Soeharto
Istri Presiden ke-2 RI Soeharto
Tien Soeharto
  di Istana Presiden (1979-1987), bahkan menjadi Staf Ahli Bidang Komunikasi Menteri Koordinator Perekonomian era Menteri Keuangan Kabinet Persatuan
Menteri Keuangan Kabinet Persatuan
Rizal Ramli
(September 2000-Juni 2001), Tim Ahli Menteri Negara Pemberdayaan Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
perempuan
sebagai anggota pembahas draft RUU tentang Pornografi (Des 2007 – Des 2008 ). Kegiatan profesi utamanya adalah sebagai Lihat Daftar Direktur
Lihat Daftar Direktur
Direktur
Utama Inke Maris & Associates – Strategic Communications Consultant, sejak dibentuk tahun 1987, hingga kini.

Pengabdian Sosial

Di usia paruh baya, di luar kegiatan resmi sebagai pelaku Lihat Daftar Tokoh Pengusaha
Lihat Daftar Tokoh Pengusaha
bisnis
ke-PR-an yang terbilang sukses, Inke juga aktif mengabdikan diri di bidang sosial. Inke masih saja mempunyai waktu dan aktif di bidang pendidikan.

Bersama suami,  Inke Maris & Associates dipercaya mengelola dan menyalurkan dana beasiswa dari Singapore Airlines (SIA) untuk para siswa SD, SMP dan SMA di Jakarta, serta mahasiswa kurang mampu karena terkena dampak krisis ekonomi 1997. Program Singapore Airlines untuk Pendidikan (SIAP), itu dimulai sejak tahun akademik 2001/2002. Hingga tahun 2007/2008 telah tersalurkan dana beasiswa terhadap 3.039 siswa SMA di Jakarta dan 616 mahasiswa UI, ITB, Unair dan ITS Surabaya, UGM, UNS Solo, Universitas Sam Ratulangi, Universitas Klabat, Universitas Pasundang Bandung, Universitas Padjajaran Bandung, Universitas Pendidikan Indonesia Bandung, STIE Perbanas Surabaya, Universitas Brawijaya, ITS Solo, UPN Veteran Surabaya, Universitas Airlangga jumlah total Rp 10 milyar.

Untuk setiap tahun akademik saja, kata Inke, tersedia dana beasiswa baru bagi siswa SMP dan SMU dan mahasiswa rata rata senilai Rp 1,4 milyar. Kata Inke Maris, "prioritas Program SIAP adalah membantu siswa dan mahasiswa Indonesia yang cerdas tetapi berasal dari keluarga sederhana, yang jika tanpa bantuan pihak ketiga seperti SIAP terpaksa berhenti bersekolah".

Sejak April 2007, Inke Maris juga aktif dalam Aliansi Selamatkan Pencipta Lagu Anak-anak
Pencipta Lagu Anak-anak
anak Indonesia
.; bersama-sama teman-teman sevisi, Inke Maris sebagai Sekretaris Jendral ASA Indonesia menjadi penggiat dalam memantau pelaksanaan hak hak anak sebagaimana tertuang dalam Undang-undang Perlindungan Hak Anak dan dengan vokal menyuarakan isu isu kekerasan pada anak khususnya  bagaimana pornografi telah merasuki dunia anak-anak melalui berbagai medium komunikasi. Menurut research dan pemantauan ASA Indonesia  pornografi yang berkembang biak melalui vcd/dvd murah,  internet dan warnet maupun majalah orang dewasa dan Komikus
Komikus
komik
anak yang telak pornografis,  yang mudah dan murah diperoleh termasuk oleh anak-anak, mempunyai pengaruh psikologis yang amat buruk pada anak-anak yang bersifat addiktif.  Penelitian salah satu mitra ASA Indonesia, menemukan bahwa anak-anak usia 8 tahun di sekolah dasar di Jabodetabek, telah mengenal pornografi.  Penelitian berita media menunjukan Kecendrungan anak untuk mencontoh dan "acting out"  bahkan menimbulkan kasus pemerkosaan dan kekerasan oleh anak pada anak yang lebih muda di berbagai pelosok Indonesia, dari Cianjur sampai Jambi, sampai Jember.

ASA Indonesia juga telah aktif menyuarakan dan mendorong pengesahan UU Pornografi 2008 dan UU Informasi Transaksi Elektronik 2007 dan memperjuangkan pasal perlindungan anak,  dengan tujuan menciptakan lingkungan yang lebih sehat bagi Pencipta Lagu Anak-anak
Pencipta Lagu Anak-anak
anak Indonesia
. Kata Inke Maris "UU pornografi 2008 bukan untuk mengatur cara berpakaian atau budaya atau untuk kepentingan agama tertentu sebagaimana dimanipulasi oleh sejumlah orang,  tetapi mengatur agar adegan adegan yang harusnya untuk konsumsi ruang privat orang dewasa tidak memasuki ruang publik apalagi ruang anak ".

Alasan Inke Maris bersemangat untuk bergiat dalam ASA Indonesia, karena semula Inke terkejut mengetahui tentang temuan FBI Amerika, bahwa gambar-gambar pornografi anak, yang ditemukan beredar di Internet disupply dari Indonesia selain dari Rusia. Ia merasa terpanggil untuk "berbuat sesuatu".

Dalam memperjuangkan pengesahan UUPornografi, Inke Maris bersama teman-teman ASA Indonesia melakukan semacam "roadshow" mendatangi fraksi fraksi di DPR menjelaskan bahwa pornografi sudah menjadi industri dan merupakan kekhawatiran bagi orang tua dimana saja,  termasuk di negara-negara maju dan liberal sekalipun.

Ia juga diundang oleh Kementrian Negara Pemberdayaan Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
perempuan
untuk menjadi anggota tim kajian rancangan undang undang pornografi, dan menjadi anggota delegasi Republik Indonesia pada konperensi PBB di New York "51st Commision on the status of woman" tahun 2007 dan kemudian pada konperensi PBB di Wina mengenai Human Trafficking"The Vienna Forum to Fight HumanTrafficking" tahun 2008.

Setelah Undang-undang Pornografi disahkan pun, Inke Maris tetap membela UU Pornografi sebagai saksi ahli untuk pemerintah pada uji materi Mahkamah Konstitusi tanggal 27 Agustus 2009.

Kegiatan sosial lainnya, terkait dengan masalah kesehatan reproduksi Lihat Daftar Tokoh Perempuan
Lihat Daftar Tokoh Perempuan
perempuan
. Inke Maris, MA bersama dokter dokter dan professor dibidang obstetry gynaecologi dan onkologi,  membentuk Inisiatif Pencegahan Kanker Serviks tahun 2010 yang diketuai Prof. Dr Farid Aziz. Kemahirannya dalam strategic communications sangat membantu untuk melaksanakan tujuan IPKASI untuk membangunkan kesadaran perempuan tentang bahaya kanker leher rahim dan bahwa hanya dengan kesadaran dan kemandirian upaya sendiri perempuan dapat mencegah bahaya kanker leher rahim dengan pertama melakukan pemeriksaan rutin setiap tahun dan bagi yang mampu melakukan vaksinasi.  IPKASI rajin memberikan penyuluhan ke Kementrian Pendidikan, ke kalangan selebrities,  ke kalangan ibu-ibu dan kalangan media, juga  membangun jaringan kerja sama dengan lembaga swadaya masyarakat lainnya seperti Female Cancer Program FK UI, dan dengan pemerintah seperti  Dinas Kesehatan DKI, juga dengan Direktorat penyakit menular dan Di tahun 2010, IPKASI meluncurkan website kankerserviks.com.

Dalam rangka membangun awareness masyarakat tentang bahaya kanker serviks, yang merupakan penyebab kematian tertinggi pada perempuan di Indonesia – (1 perempuan meninggal setiap 1 jam ), dan menimbulkan beban ekonomi, sosial dan psikologis yang berat buat keluarga, Inke Maris melalui Ipkasi dan Female Cancer Program dengan disponsori oleh PT Pertamina Tbk memotori tercetusnya "Gerakan Perempuan Melawan Kanker Serviks" yang dicanangkan oleh Ibu Negara, Ibu Ani Presiden Republik Indonesia Keenam (2004-2014)
Presiden Republik Indonesia Keenam (2004-2014)
Susilo Bambang Yudhoyono
pada tg 6 Oktober 2011.

Dalam rangka Hari Ibu tg 22 Desember 2011, Inke juga memberikan konsultasi kepada Female Cancer Program, dalam rangka peluncuran Bulan Cegah Kanker Serviks, yang mentargetkan 6000 perempuan untuk melakukan pemeriksaan di 34 Puskesmas yang tersebar di Jakarta, secara gratis.  Selanjutnya di tahun 2012 Inke Maris juga memotori produksi dan penayangan iklan layanan masyarakat tentang kanker serviks dengan bantuan dana dari program kemasyarakatan Pertamina.

Keluarga

Menikah dengan Rizal Maris di London tahun 1969, Inke dikaruniai tiga orang anak.  Anak terbesar laki-laki bernama Yuma Sanjaya, ia mendapat beasiswa Fulbright dan meraih gelar MBA-nya  dari University of Texas McCoombes Business School. Sudah menikah dan sudah memberikan tiga orang cucu. Yuma berhasil mengikuti jejak lama Rizal Maris yang ex Citibank sebagai profesional dibidang finance.   Anak kedua, Armand Erlangga Maris, Sarjana Teknik,Universitas Mercubuana membantu mengembangkan bisnis Inke Maris & Associates sebagai Lihat Daftar Direktur
Lihat Daftar Direktur
Direktur
. Anak ketiga, Renata Mira Maris adalah Sarjana Bisnis Universitas Trisakti Jakarta dan International Bisnis BA honours Edith Cowan University, Perth Australia, dan dengan bekal beasiswa dari University of Westminster, London Renata menyelesaikan MA Komunikasi, sekarang bekerja di London, dibidang public relations dunia fashion.

Mengenai pendidikan anak Inke Maris berpendapat "hanya taqwa pada Allah, etika hidup jujur,  dan ilmu yang menjadi bekal terbaik yang dapat diberikan dan dicontohkan orang tua kepada anak anaknya". Bio TokohIndonesia.com | marjuka-hotsan

© ENSIKONESIA - ENSIKLOPEDI TOKOH INDONESIA
Ditayangkan oleh sira  -  Dibuat 27 Jun 2009  -  Pembaharuan terakhir 12 Dec 2012
Keteladanan Pintu Keberhasilan Harimau Paderi Dari Rokan

Baru Dikunjungi

Anda harus login untuk menggunakan fitur ini

Favorit Saya

Anda harus login untuk menggunakan fitur ini

Update Data & Sponsorship

Dukungan Anda, Semangat Kami

(1) Promosikan website ini kepada publik. (2) Gunakan fitur Sindikasi TokohIndonesia.com. (3) Pasang Iklan di TokohIndonesia.com (4) Dukungan Dana sebagai sponsor (5) Memberitahu redaksi bila ada data/informasi yang salah/kurang akurat. (6) Beri pendapat Anda di kolom komentar. (7) Dukungan Data berupa biografi singkat, foto close up terbaru minimal 1 lembar ukuran 3R/4R dan riwayat hidup/CV terbaru. Kami juga akan dengan senang hati menyebut nama Anda sebagai kontributor.

Update Konten/Saran

Bila Anda (Sang Tokoh) atau Kerabat/Rekan dari Tokoh ingin:

  • Menambah (Daftar) Tokoh
  • Memperbaharui CV atau Biografi
  • Menambah Publikasi (Wawancara, Opini, Makalah, Buku)
  • Menambah RSS Feed situs pribadi/Twitter
  • Menambah Galeri Foto
  • Menambah Video
  • Menjadi Member
  • Memasang Banner/Iklan
  • Memberi Dukungan Dana
  • Memberi Saran

Contoh Penggunaan

Anda bisa melihat halaman ini untuk mendapatkan gambaran, hal apa saja yang bisa ditambah:

Rumah Presiden SBY

Rumah Presiden Soekarno

Rumah Megawati Soekarnoputri

Silakan menghubungi kami di:

  • Telp/SMS: 021-32195353, 0852-15333-143
  • Email:
  • Atau gunakan FORM KONTAK ini

Anda tidak memiliki hak akses yang cukup untuk memberi komentar

 
Majalah Tokoh Indonesia Edisi 43

Tokoh Monitor

Buku Pilihan

thumb

Buku ini merekam sikap dan pandangan Prawoto Mangkusasmito (1910-1970) sejak 1949 sampai 1970. Selama 21 tahun Ketua Umum Partai Masyumi (1959-1960) ini konsisten menyuarakan komitmen asasinya terhadap kepentingan rakyat dengan memperjuangkan tegaknya hukum dan konstitusi melalui cara-cara yang sah dan demokratis.

KPK Observer

Like and Support Us

Subscribe Today!

Dapatkan berita dan penawaran terbaru seputar Tokoh Indonesia langsung di e-mail Anda. E-mail akan dikirim sekali sebulan sehingga tidak akan menjejali inbox Anda. Kami juga tidak akan membagi e-mail Anda kepada siapapun.
Terima kasih sudah mendaftar!
Domain for sale: